6 Jul 2017
204

Mengurus SKCK dan eKTP Yang Lumayan Melelahkan

Mengurus SKCK dan eKTP Yang Lumayan Melelahkan

Ribetnya ngurus SKCK… Eh nggak sih. Mungkin kebetulan aja timing nggak pas buat ngurusin ginian. Iya gimana, masih suasana liburan hari raya.

Meskipun sudah kari aktif masuk kerja, tetapi juga masih banyak yang belum sempat halal bihalal. Termasuk aku juga, karena kan selama lebaran aku kerja di Eco Green Park kemaren. Jadinya ya belom sempet kemana-mana ataupun reunian juga. Mentok ke tetangga sebelah yang disekeliling rumah doang. Kemana-manapun juga belom.

Nah, karena udah setahun lebih menganggur, udah saatnya aku memaksakan diri untuk cari kerjaan baru. Namun enggak dibidang IT lagi. Sekarang fokus ke gaji. Apapun kerjaannya, yang penting gajinya mencukupi. Kalo bisa ya yang bener-bener menghasilkan. Akhirnya dapet tuh di grup Facebook Lowongan Kerja Surabaya. Untuk point ini, aku udah males dan nggak bisa percaya yang namanya Jobstreet. Kenapa? Ntar aku jelasin lagi.

Jobstreet sekarang informasinya simpang siur. Perusaan seenaknya matok gaji di iklan lowongannya. Ternyata? Cuman digunakan sebagai clickbait, biar banyak yang lamar. Ujung-ujugnnya ya gaji minim, atau masih dinegoin lagi say. Dan 90% lowongan di Jobstreet, butuhnya yang lulusan S1. Ato seenggaknya D3. Jadi kita-kita yang SMA-sederajat, bakal susah cari kerja disitu. Ada sih yang untuk SMA-sederajat, tapi juarang banget dan susah ditemuin. Dan kebanyakan juga gaji gak sepadan ama tugas yang dikerjain. Jangan nyiksa diri deh.

Lalu bagaimana lowongan di grup Facebook? Banyak yang butuhnya SMA-sederajat, tapi ya gitu. Gajinya ngenes. Disaat UMK Surabaya udah 3,2juta, gaji yang diberikan di lowongan tersebut ya rata rata masih berkisaran 800ribu – 1,5juta saja. Aku nggak mau ambil resiko. Karena sebelumnya aku udah pernah ngerasain 3 tahun bekerja di Surabaya, dengan gaji nggak lebih dari 1,5juta. Hasilnya? Habis hanya untuk kost dan makan. Bahkan nggak bisa nabung ama sekali. Kelibat hutang malah. Dari pengalaman ini aku nggak mau ngulangin lagi. Kalo ingin tinggal di Surabya, minimal cari gaji yang 2juta seenggaknya biar bisa nabung dikit.

Dan apa lagi yang menghambatku susah cari kerjaan? Aku nggak punya SIM C. Maklum, nggak bisa naik motor. Dan kebanyakan kepentok ama tinggi badan. Yang cowok kebanyakan minimal 165cm. Dimana aku anaknya cebol banget ya. Dan ini juga yang bikin aku susah kerja. Trus ada lagi syarat harus Good-Looking. Well, kalo ngomongin Good-looking versi Indonesia, itu bahasa halusnya ganteng. Meskipun kita tau, Good-looking artinya bukan ganteng. Tapi berpenampilan menarik. meskipun nggak ganteng, yang penting penampilannya rapi dan enak dilihat.

Cuman masalahnya, orang Indonesia ini, ya standar berpenampilan menarik adalah tampang. Jadi meskipun kamu fashionable, kalo jelek, ya nggak dianggep menarik (kenyataannya begitu kalo kamu mau coba lowongan yang harus bersyarat berpenampilan menarik). Jadi, orang yang jelek macem aku gini juga kesusahan buat ngelamar. Karena dari pelamar kerja, maupun pencari kerja, sama-sama masih belum paham arti good-looking yang sesungguhnya.

Trus ada lowongan nih, di salah satu retail. Namanya retail, perusahaan gedhe, udah pasti gajinya UMK. Coba aja deh, barngkali rejeki disitu. Loh? Bukannya aku nggak pernah mau kerja di mall? Iya yang bikin aku nggak mau itu karena alasan yang tadi. Tinggi nggak memenuhi syarat, dan meskipun udah berpenampilan menarik tetep aja nggak diterima gara-gara jelek. Kalopun diterima, di stand yang gajinya minim. ya sama aja boong atuh :”) Bakal abis buat kost ama makan doang. Padahal aku ini vegetarian. Nggak amakn daging. Harusnya beli makan lebih murah dong. Tapi tetep aja itu, berasa kalo ditotal semuanya.

Karena udah niat di retail ini, karena dia ga peduli kita tinggi badan berapa, ga peduli pake kacamata ato enggak. Soal good-looking? Sebenernya aku cuman jerawatan aja sih. Ini gara gara kelamaan nganggur jadi nggak bisa perawatan. Kalo nggak jerawatan aku anaknya ganteng kok. Hahah. //gampar

Tapi syaratnya harus ada SKCK, meskipun bsia nyusul, males banget kan mondar-mandir Batu-Surabaya. Jadi sekalian aku selesaikan.

Niatnya mau ngurus eKTP sekalian. Punyaku fotonya udah keapus. Keseringan keluar-masuk dompet. Jadinya burem. Mukanya ilang. Kalo difotokopi makin gak ada bentuknya. Kalo buat ngurus sesuatu nanti bakal susah. Takutnya dikirain KTP palsu lagi. Jadi sekalian aja capeknya buat ngurus ginian.

eKTP RusakMukaku ilang! Mukaku ilang! Mukaku ilang!

Maunya dianterin Jono aja sekalian keluyuran. Hari Senin harusnya di libur kerja. Tapi HPnya amti, nggak bisa dihubungin seharian. Dianya asik nonton ama adiknya. Besoknya, baru dia ke rumahku. Aku ajak sekalian ke pak RT dan pak RW bikin surat rujukan untuk bikin SKCK. Sip, tinggal ke kelurahan besok paginya.

Sebelum ke kelurahan, mampir ke fotokopian. Buat ngelengkapin dokumennya. Dan print eKTPku. Kan yang asli burem banget mukanya. Udah nggak bsia difotokopi. Mukanya ilang. Untuk dulu pernah aku fotoin pas masih bagus. Aku simpen di laptop dan tinggal print aja deh. Trus difotokopi. Kan sama aja.

Eh, bapaknya nggak bisa ngeprint. Yang biasa ngeprint itu anaknya. Karena udah nggak ada tempat lain dan keburu siang, aku bialng aja, biar aku yang ngeprint sendiri deh kalo boleh. Akhirnya dibolehin. Kebetulan aku nggak bawa laptop. Laptopnya dia yawlaa navigasinya bermasalah. Touchpadnya kepleset mulu. Jadi agak lama ngeprint doang.

Begitu sampe di kelurahan? WTF, ternyata itu nggak perlu. Katanya untuk sekarang, bikin SKCK bisa langsung ke Polsek di domisili masing-masing sesuai KTP. Nggak perlu ke RT, RW, ataupun Kelurahan. yang penting persyaratannya dibawa lengkap. Cuman bedanya, biaya administrasinya yang semula cuman 10ribu, sekarang jadi 30ribu. Waduh ningkat 3x lipat. Padahal ini ngurus SKCK buat kerja ya cari duit. Ini belum kerja udah bayar ini itu :”) Jadi Gaji dari Eco Green Park yang cuman sekitaran seminggu kemaren, abis buat ojek mondar-mandir, print, fotokopi. Yawlaa… Belum juga ngerasain duitnya :”)

Jadi gak pake lama, aku langsung ke polsek. Punya voucher Go-Jek tapi nggak ada driver. Biar nggak kelamaan, pake ojek pangkalan. Keluar duit lagi 🙂 Sampe di Polsek? Orangnya yang ngurus SKCK nggaka da. Lagi halal bihalal. Waduh… Tau gitu langsung ke Dispenduk aja buat ngurus KTP. Biar sekalian ojeknya, kalo gini kan ojek lagi duh :”)

Begitu di Dispenduk, antriannya astaga… Sekabupaten ngumpul semua. Gara-gara lebaran libur kali ya. Jadi membeludak di hari ininya. Dan nggak sempet antri. Begitu dapet nomor antrian, dapet nomor 179. Dimana harus nunggu puluhan orang lagi. Bakal lama ini.

Oh iya, ketemu Om Temmy. Itu yang suka bikin kostum robot buat cosplay.

Harusnya sih, Om Temmy kenal ama semua orang dalem disitu hehe. Biat diduluin biar cepet. Antrinya lama njir. Tapi Om Temmy ini orang yang disiplin. Dan selalu mengikuti prosedur yang ada. Jadi meskipun dia bisa duluan, tapi dia tetep antri di belakang. Nggak mau menggunakan wewenangnya untuk hal ginian. Duh, masih ada loh ya orang kayak gini di Indonesia. Salut.

Dan akhirnya, aku ama Om Temmy paling terakhir. Ya nggak terakhir-terakhir banget sih. Cuman tadi kan orangnya banyak banget. Sampe sepi nggak ada orang. Jadi ya intinya aku ama Om Temmy paling terakhir. Dan baru dilayanin di 15 menit sebelum kantornya tutup. Duh, nggak pegel tuh nunggu seharian.

Antrian Panjang DispendukAntrinya panjang gilak

Akhirnya kelar. Aku sempet baca-baca, katanya kalo cuman burem, bisa dikelupas lapisan luarnya trus KTPnya langsung dicetak ulang. Ternyata enggak. Sama aja kayak bikin baru. Jadinya dikasih lembaran gitu pengganti KTP sambil nunggu yang baru jadi. Astaga, ribet amat ternyata.

Kelar dari Dispenduk? Balik ke Polsek lah. Kelarin urusan. Biar sekalian capeknya. Eh, orangnya masih nggak ada tau. Katanya pas aku keluar tadi, orangnya sih balik, trus dia juga kelaur lagi. Astaga…

Kemudian katanya malam juga gakpapa orangnya ada. Ampe pagi pun ada karena 24jam. Ya, daripada mondar-mandir ya, rumahku juga jauh. Aku tunggu di alun-alun, deket ama Polseknya. Aku tunggu sekalian malem. Kalo mondar-mandir jadi ojek lagi dong. Duit kelaur lagi. Belom buat bayar admin SKCKnya nih.

Kemudian magrhib aku telpon. Katanya amsih belom kelaitan tuh orangnya. Yasudah aku disuruh nelpon jam 8. Begitu jam 8 aku telpon, katanya orangnya udah balik tapi barusan kelaur lagi. WAT??? Aku udah nunggu seharian loh. Tadi bapaknya juga nggak pesenin gitu ke orangnya bair nggak kelaur. Waduh, seharian sia-sia ini nunggunya.

Jadinya aku telpon, yaudah pak, aku pulang aja. Agak capek soalnya. Dan disuruh dateng besok pagi aja jam 9. Coba aku pulang dari tadi siang. Aku bisa ngerjain ini itu kan ya. Aku telpon si Jono, tanya dia berangakt jam berapa kerja besok. Aku mau nebeng. Soalnya udah banyak pengeluaran nih. berangkatnya jam setengah 7. Waduh pagi amat yak. Kan aku ke Polseknya jam 9. yaudah nggak papa. Aku berangkat bareng Jono, trus aku nunggu di Wi-Fi corner di Telkom seberang Polseknya. Dan kali ini bawa laptop biar bisa produktif dikit.

Dan untungnya pas mau pulang, Go-Jeknya ada yang mau pick-up. Pake free vocuher. Sedikit menghemat.

Sampe rumah? Tepar! Langsung ketidur. Udah nggak kuat capeknya.

Besoknya

Si Jono nelpon, buat konfirmasi apakah aku jadi barengan apa nggak. Ya aku bilang jadi. Pas aku masih mandi, tau-tau dia udah jemput depan rumah. Buru-buru akunya, nggak sempet ini itu. Langsung berangkat. Dan aku cerita ke Jono seharian kemaren aku ngapain aja.

Sampe di Telkom, aku turun. Si Jono langsung cabut karena keburu kerja.

Dan niatnya pake portable hotspot di HP, gak taunya Wi-Fi laptop ama HP udah connect ke rumah makan sebelah. Ya untung deh, bisa Wi-Fi gratis tanpa beli voucher di telkomnya. Kikir amat yak? Bukan soal kikir sih, kalo lagi bokek dan belum kerja, akunya emang peritungan banget. Tapi kalo pas punya duit. Beuh, jangankan peritungan. Nggak ada itung-itungannya malah.

Belum sarapan jugak. Manfaatin voucher Go-Food buat beli sarapan di Wi-Fi Corner. Setelah setengah jam, baru dah dateng tuh babang driver Go-Jek tersayang, dengan bawa makanan yang dipesen. Lumayan lah Free Voucher 30ribu Untuk Go-Food. Total yang aku pesen 22ribu ditambah ongkos babang drivernnya 6ribu. Nah, enak kan masih ada sisa 2ribu. Dan semua saldo GoPay khusus untuk GoFood tadi sepenuhnya masuk ke saldo Babang Gojeknya kalo aku liat tadi. Jadi kalo ada Free voucher dari Go-Jek, berapapun nominal yang kamu pake, tetep masuknya ke Babang drivernya ya semuanya. Meski voucher 30ribu, misal kamu kepakenya cuman 7ribu doang beli roti. yang masuk ke Babang Drivernya tetep semuanya, 30ribu. Makanya Babang driver juga nggak akan rugi meskipun kita pake free voucher.

Dan kelar makan, langsung ke Polsek deh. Dari WiFi corner cuman nyeberang jalan doang. Soalnya emang seberangan. BTW tumben amat makan Rice Box langsung kenyang. Padahal ini cuman seperempat porsi normalku. Yasudah gapapa. Untung kenyang kalo gitu.

Pas masuk, yang jaga di depan orangnya udah beda Polisinya. Pas aku tanya yang ngurus SKCK orangnya ada. Dan aku langsung masuk ke dalam. Prosesnya cepet. Kemaren ayng bikin lama dan ribet karena masih suasana lebaran. Jadinya lama. Setelah isi formulir yang cuman 2 lembar. Bayar 30ribu, jadi deh. Mau pulang kok males ya. Bosen di rumah. Akhirnya aku balik ke Wi-Fi corner.

Oh iya untuk prosedur pengurusan SKCKnya, serta biayanya, aku tulis disini.

Summary
Article Name
Mengurus SKCK dan eKTP Yang Lumayan Melelahkan
Description
Sebenarnya mengurus SKCK ataupun eKTP itu mudah. Hanya saja jika dilakukan di hari besar seperti saat ini yang masih suasana lebaran, memang agak melelahkan.
Author
Publisher Name
Eirudo
Publisher Logo
Caci Maki Kalian