23 Nov 2015
1015

WTF! Aku Nangis Pas Nonton Digimon Adventure tri

WTF! Aku Nangis Pas Nonton Digimon Adventure tri

Temen-temenku yang tercinta yang tersayang yang terkasih, aku mau curhat. Tapi absurd dan malu-maluin. Aslinya juga malu kalo ditulis di blog gini X’D Tapi ya… mau curhat kemana lagi coba. Well ini soal serial Digimon Adventure tri yang baru aja release. Setelah menunggu setahun, akhirnya keluar juga.

Dan hal yang absurd adalah, aku nonton nya sambil nangis. Well… Aku gak tau kenapa ini bisa terjadi. Mungkin ada yang meletakkan bawang merah secara diam-diam atau apa. Kenapa kalian tega meletakkan bawang merah yang harga pasarnya mulai naik itu?? //apasih
Digimon Adventure tri
Di episode pertama Digimon Adventure tri, menurutku ceritanya standar banget. Ya gitu deh, Taichi diserang Kuwagamon dan diselametin ama Agumon (skenario yang sangat standar sekali bukan). Dan berlanjut bla bla bla bla… Sampai akhirnya ngumpul semua buat ngelawan beberapa Kuwagamon barengan. Anak-anak terpilih akhirnya ngumpul, dan yah… Gak se-seru yang aku bayangkan sih. Cuman untuk evolusinya aja udah dipermak dikit animasinya.
Sampai akhirnya kelar nonton episode 4. Masih berasa gimana gitu. Pas nonton digimon ini seakan aku menyadari beberapa hal yang rada nampar keras.

Flashback

Masih keinget banget jaman dulu pas masih SD. Rebutan channel TV cuman buat nonton Digimon, trus Alm. Pak Dhe ku pengen nonton pertandingan tinju. Dan jaman dulu itu pengen nonton Digimon setengah jam doang dalam seminggu, itu perjuangan banget. Karena Digimon itu termasuk kartun pagi di hari Minggu. Seminggu cuman 1 episode, setengah jam doang pula. Jadi kalo ketinggalan 1 episode aja itu nyese banget. Apalagi ibuku sangat keras ya kalo dirumah. Gak boleh nonton tv sebelum selesai bantu-bantu orang tua. Mana Digimon ditayangin jam setengah 8 pagi lagi. Mana bisa kelarin semua bantu beres beres rumah sebelum jam segitu? Mentok selalu kelar jam 8 sampai setengah 9, dimana Digimon udah kelar :’)
Pernah juga pas SD, bela-belain beli poster Digimon. Tempelin di tembok rumah. Padahal rumahku juga bukan tembok. Waktu itu rumahku masih pake dinding dari anyaman bambu. Bolong-bolong gitu, maklum. Dari kecil emang aku bukan keluarga orang berada. Dan tembok rumah aja masih anyaman bambu. Huehuehue. Saking senengnya ama Digimon, aku tempelin posternya di rumah.
Jadi dari SD sampe mau lulus SD itu gak pernah mau ketinggalan ama Digimon. Bener-bener salah satu anime terfavorit. Mulai dari Digimon Adventure, Digimon Adventure 02, begitu tamat dilanjut Digimon Tamers, trus Digimon Frontier. Jadi semua serial Digimon itu masih berlanjut hingga aku hampis lulus SD. Di channel tv lokal yang sama, di hari yang tetep sama (hari Minggu doang), di jam yang sama.
Digimon Adventure tri
Di Sekolah juga gitu, sering gambar-gambar Digimon ama temen-temen. Pernah juga ama temen sekelas main Digimon-Digimonan. Jadi kita gambar Digivice dari kertas, trus kita warnain, kita gunting. Main kejar-kejaran pake Digivice super KW tadi. Haha… Seru banget. Cowok cewek pada ikut. Bener-bener penuh kenangan.
Sampai pada akhirnya kelas 5 SD. Dimana waktu itu awal awal ngetren nya Tamagotchi bentuk Digivice. Salah satu sahabatku abru beli dan membawanya ke sekolah. Digantung di ikat pinggang celananya pas disekolah. Serentak semua langsung ngehambur dan pada heboh. Wuiiih Digivice! Hehe.. Namanya juga anak-anak jaman dulu. Banyak yang bikin bahagia meski gak ada gadget.
Dan akhirnya lulus SD, dimana aku berpisah dengan semua sahabatku dikarenakan beda sekolah. Mereka semua masuk sekolah favorit, dimana aku masuk sekolah swasta yang masih satu kampung dirumah sendiri, dikarenakan gak ada biaya buat satu sekolah ama mereka semua. Padahal nilai ujianku juga lebih tinggi dari mereka semua. Yah namanya juga orang susah :3 Terima aja apa adanya. Sukur-sukur bisa sekolah. Tapi lingkungan sekolahku bener bener dah. Anak anaknya norak kampungan semua pergaulannya ? Sehingga gak punya temen sehobi lagi. Dan itu juga rada merubah kepribadianku sampai lulus SMP.
Dari SMP aku bener-bener gak punya temen yang sama-sama suka Anime, yang sama-sama suka nge game, yang suka menggambar ini itu, semua temenku sok dewasa dan sok gaul semua -_- Males dah. Akhirnya aku terbiasa meninggalkan kenangan masa kecilku yang harusnya aku nikmati sebelum dewasa.

Hingga Akhirnya Sekarang…

Mungkin ini sebabnya aku nangis liat Digimon. Aku bertemu dengan serpihan kenangan masa kecilku lagi. Yang kenyataannya gak bisa balik ke masa lalu. Semenjak masuk SMP dilingkungan yang sok gaul dan sok kekinian semua, padahal kampungan rata. Akhirnya aku jadi ikut membuang masa kecilku dengan pergaulan yang terlalu cepat. Padahal temenku yang lain, di sekolah yang berbeda, masih sangat menikmati masa kecilnya di waktu SMP. Sedangkan aku? Sudah tidak bisa menikmatinya. Tidak ada yang sama-sama mendukung. Tidak ada yang mempunyai kegemaran sama.
  • Aku sudah tua. Sangat sangat tua.
  • Aku udah gak bisa main Digimon-Digimonan lagi. Usiaku sudah 22 tahun. Dan bahkan aku bukan brondong lagi. Dan aku tidak menyadari hal itu.
  • Pengen balik ke masa lalu, dan mengulang semuanya, memperbaiki semua. Mustahil.

Reação ao ver opening de Digimon TRI

Foi tipo isso .#Anime #DigimonTRI

Posted by Otakulogia – a gente te entende on Sunday, November 22, 2015

Itu juga alasannya kenapa aku lebih suka megoleksi serial Anime klasik daripada yang baru-baru. Coba deh kalian lihat folder koleksi Anime ku. Yang aku cari dan yang aku koleksi adalah Anime-Anime lama. Yang baru juga ada tapi dikit atau yang bener-bener bagus aja. Tentu aku lebih fokus ke yang klasik kayak:
  • Yu-Gi-Oh! Duel Monster (selain yang duel monster aku gak suka, soalnya lebih kayak kartun mainan anak anak yang terlalu mainstream)
  • Digimon (Adventure, Adventure 02, Tamers, Frontier, Savers, Xross War, Adventure tri)
  • Naruto & Naruto Shippuden
  • Bleach
  • One Piece (Dari jaman kapan ini malahan)
  • Hunter X Hunter (Ini juga penuh kenangan banget di jaman SD ku dulu)
  • Cardcaptor Sakura (Belum koleksi)
  • Magic Knight Rayearth (Sadis! Ini kenanganku jaman TK malahan)
  • Sailor Moon (Udah sempet koleksi, gara-gara hardisk penuh aku hapus semuanya)
  • Detective Conan
  • Di Gi Charat nyo
  • Monster Rancher
  • Yaiba
  • Soul Eater
  • Medabots
  • Corrector Yui
  • Ranma 1/2
  • Fullmetal Alchemist
  • Inuyasha
  • Code Geass
Ah udah, semoga aku bisa beli harddisk buat koleksi semuanya :’) Tentunya yang klasik klasik. Karena ingin aku tunjukkan ke anak cucuku kelak.

The post WTF! Aku Nangis Pas Liat Digimon Adventure tri appeared first on Dark Ard.

Caci Maki Kalian