3 Aug 2017
133

Awkward Lantaran Voucher Gratis Uber

Awkward Lantaran Voucher Gratis Uber

Ini pengalamanku yang rada awkward sih. Sebenernya ya bodo amat sih, tapi lucu juga kalau diceritain.

Waktu itu, aku kan mau ada interview di salah satu jasa pembuatan website di Surabaya. Lokasinya di Rungkut. Jauh juga kalau dari rumah si Fafa. Waktu itu aku berada di rumah Fafa lokasinya. Dan di hari-H, kebetulan si Fafanya berangkat ke Jogja. Jadinya nggak bisa nagnterin. Dan teroaksa aku berangkat sendiri.

Karena ke terminal Purabaya juga nggak ada angkot dari sini, aku coba buka aplikasi Ojek Online. Aku coba cari yang murah, karena duit udah abis, apalagi duit sempet ilang kan ya. Jadi harus lebih berhemat.

Dari ketiga aplikasi, Go-Jek, Grab, dan Uber. Aku cek tarif termurahnya dari rumah Fafa ke lokasi aku interview. E buset mahal semua! Go-Jek untuk pake Go-Pay aja masih 31ribu (udah diskon 40% loh itu). Trus Grab 32ribu. Dan Uber Motor 29ribu. Mahal semua. Karena duit udah abis, aku muter otak gimana caranya biar bisa murah.

Akhirnya aku Googling kan ya, cari kode voucher diskon. Kalo bisa mah gratis hehe. AKhirnya nemu. Kode voucher untuk grab. Gratis. Dan setelah order, nunggu babang drivernya dateng. Agak lama… Aku was-was kalo nggak bisa dateng tepat waktu. Ye… Udah gratisan, minta cepet.

Uber Motor

Dan akhirnya babang Ubernya nyampe. Tapi terkejut karena aku pake kode voucher. Hingga gratis, 0 rupiah. Padahal perjalanan jauh.

“Waduh mas, trus aku gimana nih. Pake IDR aja ya, masa gratis. Aku udah jauh-jauh jemput loh” katanya.

Trus aku bilang kalo aku juga nggak ada cash. Bingung juga kondisinya. Setahuku, meski kita bayar gratis, mereka masih tetep dapet kok dari managemennya. Masa sih nggak mau? Atau beda kayak Go-jek ya. Jadi drivernya tetep dapet duit senilai voucher yang kita pake. Tapi ini Uber nggak mau. Yasudah akhirnya aku cancel aja. Dan was-was karena ahri semakin siang, jalanan macet banget. Gimana kalo telat datengnya?

Kalau aku order Uber lagi, bisa jadi kayak gitu lagi. Nggak mau karena kita pake kode voucher. Yasudah, terpaksa, sisa isi rekening aku kuras buat isi saldo Go-Pay, jadi naik Go-Jek. Yawlaa. Abislah duitku. Besok makan gimana nih?

Akhirnya abang driver dateng. Aku suruh ngebut. Aku minta lewat kampung dalem buat menghindari macet. Eh, malah lewat jalan gedhe, jalan utama. Dimana macet-macetnya. Kan ngeselin gitu. Kita udah buru-buru. Malah dilewatin jalan macet. Padahal kita udah bilang loh, lewat jalan dalem aja.

Pas nyampe, ada telepon masuk. Oh, dari kantornya Fafa. Karena emang aku disuruh ngelamar saja sih. Padahal disitu minimal S1. Tapi ama Fafa disuruh aja. Yasudah sih aku lamar jadinya. Dan pas nyampe tempat interview sini, ada telpon masuk disuruh interview di kantornya Fafa besok.

Dan bener kan. Jadi telat datengnya. Ini udah pasti jadi nilai minus buatku. Mana ijazahku cuman SMK (Lowongannya ini D3 sebenernya) dan aku dateng telat. Kan udah jelek kesannya. Yaudah aku pasrah. Yang penting interview dulu. Meski aku yakin nggak bakal lolos kayaknya karena aku dateng telat dan pasti ada yang lebih baik dariku.

Dan ini istilahnya tadi aku buang 30ribu duit sia-sia. Buat Go-Jek. Karena tau, ini udah telat. Gak bakalan lolos interview ama tesnya pasti. Karena tes Photoshop pun aku nggak begitu ngerti design kan.

Akhirnya aku pualng, langsung menuju kostnya Ongky. Cuman ada Valen disitu. Kebetulan Valen lagi disitu main ke Surabaya. Karena seakrang dia kan di Jakarta. Di Kost Ongky cuman nonton film di laptopnya hingga malem. Trus aku menuju telkom karena dijemput Diki, sohib SD ku. Malam ini mo nginep di rumahnya aja karena besok ada interview lagi di kantornya Fafa. Kan Fafa keluar kerja karena mo sekolah lagi di Jogja. Dapet beasiswa dari pemerintah.

Awkward dimulai

Bangun pagi, langsung barengan Diki berangkat kerja. Kan ada interview di kantornya Fafa. Aku gak yakin sih bisa lolos, tapi coba dulu aja. Dan pagi-pagi aku dianter Diki dulu, trus Diki berangkat kerja. Masih jam 7. Sedangkan interviewnya jam 9. Gakpapalah daripada telat atau nggak ada yang anter. Mending dateng duluan.

Aku nunggu lama disitu, di smoking area, trus ada satu anak lagi dateng. Mau interview juga. Tapi dia D3. Aku SMK sendiri. Dan kemudian ada 1 lagi dateng. Jadi yang dateng hari itu ada 3 orang. Setelah nunggu, dan ngobgol-ngobrol. Kan iseng nanya. Aktivitas kami masing-masing sekarang apa. Dan salah satunya bilang masih nganggur, dan sampingan dia jadi Uber driver.

Tiba-tiba aku De Javu. Mulai keinget wajah driver Uber yang nolak aku pake kode voucher kemaren. Kok mirip ya ama anak ini yang lagi interview bareng.

Kelar interview, aku bingung mau kemana. Akhirnya ditebengin anak yang jadi driver Uber motor tadi. Ke Rolag Kopi di Surabaya. Jadi aku tinggal jalan bentar bisa nyampe Telkom / Wifi.idi Corner. Tempat persinggahanku kalo lagi nggak punya arah dan tujuan. Deket kost Ongky pula. Aku tinggal bilang Ongky ama Valen kalo lagi disitu, biar disamperin. Kemudian Valen dateng, ditemenin ampe malem disitu.

Dan aku mulai teringat ama muka babang driver Uber Motor yang kemaren nolak aku pake kode voucher. Dari Muka, dan Motornya. Sama-sama warna kuning. Jangan jangan itu dia lagi. Dari sini aku langsung malu. Ya malu lah, pasti dia juga sadar karena penampilanku ama kemarennya gak berubah. Tetap pake kemeja, jaket, dan ransel yang sama. Serta kain slayer buat nutup mulut yang sama. Nenteng helm yang sama. Pasti dia udah sadar dari tadi. Cuman dia sengaja diem karena awkward. Sedangkan aku baru nyadar.

Walah, kemaren aku nggak jadi order karena pake kode Voucher Uber, dan hari ini aku ditebengin naik motornya gratis. Ya awkward juga sih. Rada gak enak jadinya. Ya gimana, kan aku kepaksa pake kode voucher. Soalnya duitku emang abis. Apalagi ada yang ilang. Mana aku dari Kota Batu terlantar di Surabaya. Ya gimana pula. Dia juga nganggur dan lagi cari kerjaan. Emang kurang berperi kemanusiaan jika aku ngotot pake kode voucher gratisan. Soalnya dia juga udah modal bensin, jemput, plus nganterin pula. Ya wajar sih kalo dia nggak mau aku pake voucher gratisan.

Dan ini sumpah, awkward banget.

Summary
Article Name
Awkward Lantaran Voucher Gratis Uber
Description
Gara-gara pake voucher Uber biar dapet gratisan, malah dapet pengalaman yang awkward ama drivernya. Duh, malu deh.
Author
Publisher Name
Eirudo
Publisher Logo
Caci Maki Kalian
  • Igniel

    Ada hikmah dibalik keawkwardan. Gratisan yeayyy