24 Nov 2016
1023

Mencoba Sesekali Menjadi Seorang Wanita Yang Cantik

Mencoba Menjadi Wanita

Entahlah apa yang aku lakukan ini. Tapi, emang banyak sih orang yang bilang aku itu sebenernya cantik. Bukan ganteng. Dan begonya aku sendiri juga sangat penasaran ama hal ini.

Cantik? Darimana asalnya? Siapa yang bilang? Hmmm… Banyak sih. Aku sendiri gak paham kenapa aku dibilang cantik. Tau sendiri aku ini masih berbatang utuh (gak juga sih, udah dipotong ujungnya huehuehue).

Berhubung yang mengatakan hal ini udah lebih dari 3 orang, akhirnya aku sendiri semakin penasaran. Apakah aku benar-benar cantik?

Mungkin mereka bilang begitu karena aku pernah foto dengan menggunakan hijab. Sekilas jadi mirip ama emakku kalo hijaban ini.

Kalo memang itu alasannya, OK. Masuk akal lah. Tapi, ada lagi yang bilang aku cantik. Wee.

Temanku sendiri. Dia memang mantan model, Androgini juga (kadang modelling jadi cowok, kadang jadi cewek. Ya aslinya cowok). Diapun juga pinter makeup-in orang. Jadi dia juga bisa menebak muka seperti apa yang cantik kalo dimakeup-in. Dan katanya mukaku ini cantik.

OK, baru dua orang. Dan yang ketiganya, waktu itu aku melayat ke tempat temenku. Aku nggak langsung pulang, agak maleman. Dan beberapa temannya dia datang. Dan sepertinya salah satunya makeup artist juga. Kalo dari penampilan ama gelagat, serta topik obrolannya sih. Aku rasa. Dia cowok. Cuman cantik juga penampilannya. Jadi aku langsung nebak-nebak aja.

Karena sebelum aku pulang, dia ngeliatin mulu. Aku sih biasa aja kalo diliatin gitu. Kemudian si Jono minta pulang karena udah malem. Yasudah, aku pulang (karena ngelayatnya emang barengan ama Jono). Pas pamitan, mas-mas yang ngeliatin aku langsung nyeletuk gini: “Ni anak kalo di makeup-in hasilnya jadi cantik. Kalo temennya tadi jadinya manis”

Oalah… Sekarang aku paham kenapa diliatin mulu. Ternyata aku beneran cantik ya T^T Trus aku iseng nyeletuk juga “Aku pernah kok foto sambil hijaban”.

“Oh ya? Mana lihat. Kamu cantik kok mukanya. Kalo dimakeup-in pasti cocok.” katanya lagi. Well, aku jadi semakin yakin. Sepertinya emang bener kalo kayak gitu. Karena aku udah buru-buru mau pulang, jadi kalo dia mau lihat fotoku yang hijaban aku suruh minta lihat ke tante saja. Karena disitu cuman tante yang tau Instagramku dan tentu ada fotoku yang hijaban. Huehue.

Mencobanya Sendiri

Ok, ini pertama kalinya aku bakal jadi cewek. Awalnya cuman nemenin sekaligus bantuin ibuku yang kerja lembur semalaman. Kan rumahku di Kota Pariwisata. Banyak tempat wisata disini. Kebetulan ibuku bekerja di foodcourt salah satu tempat wisata disini. Tepatnya dibagian Nasi Goreng.

Waktu itu bakal ada rombongan dari Bank M*nd*r* yang lagi berwisata kesitu. Sekitar 1000 orang atau berapa lupa. Dan minta breakfast juga. Otomatis bikin nasi kotak buanyak. Jadi karyawan foodcourt pada nglembur malem hari ampe pagi. Bikin nasi kotak. Ibuku minta dibantuin karena ada banyak banget. Satu stand makanan dijatah bikin 200 kotak nasi.

Nah, temenku yang mantan model tadi, juga bekerja di tempat yang sama, dibagian entertaintnya. Juga Androginian. Jadi cewek. Nah, karena aku mau bantuin ibuku, dia jadi ikut datang ke tempat wisata itu malem-malem. Padahal dia gak ada tugas nglembur juga. Tapi mau ikut bantu-bantuin ayng di foodcourt, sekalian mau nemenin aku hehe. Dan dia juga bilang kalo mau ngebawain aku Wig.

Wkwkwk. Aku dikasih wig. Ya seneng banget. Pas di Surabaya dulu mainan Wig mulu ya. Kost dia gak jauh karena sebelahan ama tempat wisatanya. Jadi begitu dateng dia langsung nyodorin Wig. Beneran dibawain ternyata. Yasudah aku pake.

Gak cuman Wig. Ternyata dibawain lengkap sama makeupnya sekalian. WTF. Kemudian aku dimakeup-in diam-diam. Emakku gak tau karena masih masak di dapur. Yasudah aku nurut. Akhirnya aku dimakeup-in. Dan hasilnya? Amazing! Aku cantik sekale.

w/ Jessica Barbie ?? Begadang malam… Baca saja: Mangkal

A photo posted by Dark Ard (@darkard_) on

Sekarang aku paham kenapa aku dibilang cantik. Kalo dimakeup-in hasilnya memang cantik. Karena setahuku nggak semua cowok kalo dimakeup-in bisa jadi cantik. Entah kenapa aku jadi cengar-cengir liat muka sendiri pake kamera HP. Kok bisa cantik gini ya. Dan kenapa aku malah seneng.

Dengan penampilanku yang cantik, aku coba godain emakku ke dapur. “Ibu, aku pesen nasi goreng satu ya” sambil pose seksi di pintu dapur.

Dan apa reaksi emakku? “Ya ampun kamu itu ngapain. Muacak kayak gitu. Nggilani” ngomel-ngomel gemes wkwkwk. Anak lelakinya yang harusnya jadi harapan keluarga malah terseat di jalan kemungkaran.

Makeupnya gak aku hapus. Jadi bantuin emakku sampe pagi dalm keadaan cantik begitu. Mana makin lama, temen foodcourt yang lain berdatangn dan mulai bekerja lemburan. Mereka ada yang mengenaliku, ada yang nggak. Dan ada yang nanya “Itu siapa anak perempuan yang cantik itu”. Wkwkwk pengen nahan ketawa sih.

Bantuin emak ampe pagi bikin nasi kotaknya. Ampe kelewat subuh bahkan belom kelar. Waduh, lama amat ternyata. Padahal aku berencana mau jalan-jalan di tempat wisata ini dulu sebelum pulang. Kan seru gitu jam 3 pagi masih gelap-gelapnya keliling tempat wisata.

Jadi ampe subuh, sampe karyawan lain datang (karena natai kursi ama meja untuk tamu rombongan) tapi keadaanku ya tetep pake makeup dan cantik gini. Ampe matahari udah terbit. Jadi semua ya paling heran aja. Ada cewek cantik tapi dadanya rata. Wkwkwk

Pulang ke rumah pun dibonceng ama tetangga sebelah rumah (kerjanya satu tempat ama emakku). Dan dalam keadaan pake wig + makeup cantik. Hahaha. Dijalan diliatin orang bodo amat. Yang penting aku cantik.

Sampe dirumah, ada bapak. Bapakku melongo ngeliat penampilanku yang kayak gitu. Ya, gimana lagi. Lah emang cantik.

Entah kenapa aku malah seneng banget kalo jadi cantik. Padahal dulu itu aku anaknya anti banget loh ama ginian. Jadi kalo ngeliat cowok trus penampilannya kayak cewek, ato cowok yang kecewek-cewekan, itu aku suka banget nyinyirin. Suka banget aku nyinyirin gini: “Ih, homo sih homo. Tapi tetep cowok kan? Gak usah kemayu gitu!”

Ya mungkin aja aku ini kualat. Suka ngata-ngatain cowok kemayu dulunya. Akhirnya sekarang aku sendiri malah kebukti cantik dan bangga kalo bisa cantik. Makanya jangan suka ngatain orang.

Summary
Ternyata Begini Rasanya Menjadi Seorang Wanita (Yang Cantik)
Article Name
Ternyata Begini Rasanya Menjadi Seorang Wanita (Yang Cantik)
Description
Terlalu banyak yang bilang aku ini cantik. Karena penasaran aku coba saja menjadi wanita, entah rasanya seperti apa.
Author
Publisher Name
Eirudo
Publisher Logo
Caci Maki Kalian