4 Oct 2017
86

Ingin PDKT ke Gebetan, Tapi Jatuh Cintanya Aja Diam-Diam

Gebetanku? Siapa? Ya Si Itu Tuh…

Jarang-jarang aku nulis tentang asmara cie-cieeee. Karena nggak tau aku mo curhat ke siapa. Soalnya belum ada yang aku curhatin masalah ini sama sekali sih detailnya.

Terbebas Dari Masa Lalu Yang Suram

Iya, butuh 3 tahun untuk benar-benar move on dari kejadian yang menimpaku sebelumnya. Kejadian apa tuh? Jadi aku udah deket ama seseorang sekitar setahunan. Dan aku setia mati. Yang lain udah nggak ada artinya lagi buatku. Nggak taunya cuman jadi selingkuhan. Digantuingin, dan nggak taunya dia udah ada pacar diluar sepengetahuanku. Hingga aku hancur (halah lebay ah. Tapi emang itu sih kenyataannya).

Komentar teman-teman: “Dih lagian kamu ngapain sih ama dia, kek nggak ada yang cakepan dikit aja. Gantengan juga gue.”, “Dih, kayak gitu aja kamu bela-belain setengah mati.”, “Dih, kok bisa sih kamu doyan ama yang kayak dia?”. Ya, namanya cinta emang buta. Lu nggak akan peduli kalo wujud di depanmu itu macem genderuwo ato Shrek sekalipun. Kalo udah cinta ya cinta aja.

Seriusan? Iya. Selama 3 tahun, aku bisa bilang ini masa-masa kehancuranku. Weh? Yoi. Dimana aku nggak semangat kerja, dan bikin banyak musuh. Dengan sering nyinyir sana-sini, enggan berteman dengan siapapun, enggan kenalan, dan males cari kenalan baru. Karena dipikiranku saat itu: Semua orang brengsek. Nggak ada yang bener. Udah. Dan kapok jatuh cinta lagi. Sorry ya rada alay, tapi beginilah kenyataannya. Kenyataannya alay? Bukan gitu maksudnya duh.

Aku ini tipe orang yang nggak gampang naksir orang. Paling kalau kalian pernah aku genitin di chat, atau dimana. Itu tentunya karena aku cuman menghibur diri dan bercanda. Karena lagi bosen aja lagi nggak ada jokes yang bisa aku nikmatin. Cuman banyak yang kelewat baper duluan. Dan ini bodohnya aku wkwkwk. Padahal aku niat bercanda, yang baper banyak. Dikirain serius.

Dan entah kenapa aku selalu butuh waktu yang lama untuk naksir seseorang. Karena aku perlu analisis dulu nih, dia baik beneran apa nggak, bisa bawa pengaruh baik apa nggak, anaknya nakal apa enggak (dalam artian ewe sana sini). Well, meskipun di masa kehancuranku, aku juga sempet nakal. Karena depresi ya, tapi untung aku udah ketampar. Sekarang aku nyesel pernah nakal. Sekarang malah terobsesi buat berkarya aja. Cuman nggak tau mau berkarya apaan. Belum nemu ide ama konsep yang unik.

Trus siapa nih yang bikin kamu mulai berubah?

Jadi, aku mulai menyadari. Seseorang yang aku kenal ini kalo aku perhatiin dia anak baik-baik. Tau dia sih udah lama banget sebenernya di Facebook. Cuman nggak akrab dulunya. Akhirnya aku iseng chat-chat dia. Dan pengen banget ngajakin ngopi. Cuman agak susah. Waktu itu aku udah pindah kerja yang ke Panjang Jiwo. Jadi posisiku itu di deketnya Stikom. Sedangkan dia di Surabaya Barat. Susah juga nyamperin dia. Apalagi aku tinggal di kontrakan bosku, yang mana gerbang perumahan juga nggak bisa seenaknya kelaur masuk terutama malam hari. Duh berasa rapunsel disini.

Love

Mulai ngobrol ama dia, makin tertarik. Dia anak baik. Nggak mainstream juga. Dan aku pengen banget ajakin ngopi. Kemudian ada hal yang membuatku bingung ama kedepannya. Ya, itu aku di hari-hari terakhir di Surabaya. Karena aku ada sedikit masalah (yang nggak bisa aku ceritain disini) dan membuatku harus pulang ke Batu. Itu artinya, kalopun aku bisa deket ama dia, apakah harus LDR an? Nggak-nggak. Aku nggak mau LDR an.

Rasa takut tadi membuatku, ah. Yasudahlah ikhlasin aja. Mungkin bukan jodohnya. Dan aku berusaha memanipulasi otak sendiri agar nggak terlalu ngarep ama doi. Meski aslinya nggak rela sih ahaha. Yha gimana? Aku udah berhasil melewati kekejaman perasaan dan baru berhasil move on setelah 3 tahun. Trus begitu melihat mentari cerah. Kok udah harus balik ke Batu aja.

Yakin? Itu bukan pelarian?

No, udah banyak orang jadi pelarianku selama 3 tahun sebelumnya. Cuman setelah dinasehatin temen, setelah banyak orang yang mungkin ngerasa aku PHP-in atau ternyata cuman aku buat pelarian doang (abis aku terbangin tinggi trus aku tinggal) aku mulai sadar kok. Nggak seharusnya aku balas dendam ke orang-orang yang nggak bersalah ini hanya agar mereka merasakan apa yang aku rasain sebelumnya. Jeduar!

Dan semenjak itu aku merasa bersalah banget sih. Dan memulai idup yang bener. Nggak mainin perasaan orang. Cari temen yang bener-bener aja. Dan cari gebetan yang emang mantep bukan buat sementara aja.

Akhirnya pulang ke Batu

Disini aku harus memulai hidup tanpa berharap deket ama doi. Ya, udah jelas. Mustahil. Suka keinget dia sih. Walah, bahkan aku belum sempet ngopi ama dia 1x pun.

Dan aku suka inget obrolanku ama dia: Aku pernah nawarin dia, mau nggak dia aku ajak mbolang keliling Surabaya malem-malem? Atau sekedar jalan-jalan di trotoar ngabisin waktu (kalo malem kan sepi, gak perlu takut panas ato polusi hehe). Atau sekedar makan di warung pinggir jalan. Dan dia bilang dia mau aja sih.

Dan entah kenapa aku ngerasa cocok aja sebelum aku pernah ketemu dia. Dia mau jadi orang yang sederhana. Bahkan aku minta untuk sekedar nemenin jalan kaki di trotoar keliling Surabaya yang nggak ada faedahnya. Coba lihat anak-anak sekarang, mana mau ngelakuin hal bodoh gitu? Gengsi dong.

Ampe sekarang pun suka kebayang kalo bercandaan ama dia di pinggir jalan malem-malem mbolang gak jelas. Ngipiku gini amat.

Selama di Batu

Selama di Batu, aku masih berusaha nyari info lowongan biar bisa balik ke Surabaya. Nanya sana sini. Sampe aku nanya doi juga. Dia kan kerja di tempat semacam resto gitu. Aku pernah nanya ke dia, ada lowongan apa nggak. Cuci piring pun nggak masalah. Wong aku di rumah kerjaannya juga nyuci piring.

Eh, malah diledekin ama dia. Katanya: “Jangan, kala kamu cuci piring ntar tangan mulusmu jadi lecek nggak mulus lagi. Nggak pantes kamu cuci piring”.

Duh kah, dikirain aku ini anak orang apa aja. Dikira eike ini Princess? Wong aku ini terlahir dari keluarga kecil kok. Cuci piring doang mah hobi aku sehari-hari di rumah.

Pas MC di Ponorogo

Kapan hari dia sempet update di BBM, dia OTW Ponorogo. Aku iseng chat dia ngapain. Ternyata pulang kampung katanya. What? Di Ponorogo toh? Kan aku sering kesana. Iya, semenjak Fafa jadi guru di salah satu SMKN Ponorogo, kan aku sering tuh main kesana. Sekedar main, atau pas Fafa bikin acara (yang aku disuruh MC itu). Jadinya kan aku sering ke Ponorogo. Kalau aja bisa ke Ponorogonya barengan. Apalagi pas itu dia updatenya sebulan sebelum eventnya Fafa dimulai. Kok gak barengan aja sih gitu. Coba bisa barengan jadwalnya ya.

Entahlah, makin suka kepikiran aja sih ampe sekarang. Aku udah biasa manggil dia “beb” sih, yah meski kalian tau semua temen deketku nggak cewek nggak cowok juga aku panggil “beb”. Cuman pas manggil dia lain. Aku itu berharap banget “beb” tadi bukan cuman sekedar panggilan akrab saja. Tapi sekalipun aku belum pernah ketemu dia. Mana bisa jadi beb beneran. Dikirain ntar aku anak alay aja yang mau pacaran lewat chat nggak jelas gitu.

Lama aku berusaha nggak inget-inget dia. Nyiksa diri tau. Soalnya jauhan. Cuman sesekali kalo dia update di Facebook, antara pingin komen atau enggak. Dan berharap dia peka? Well, aku kok lama-lama kayak cewek yang doyan kode ya. Berharap doi peka.

I Love You

Cuman tetep, kalau dia yang ngechat, atau komen, dengan cepat kilat aku ngebalesinnya. Padahal jarang-jarang aku mau balesin komen Facebook gitu. Dan dia juga nggak pernah chat sih kalau nggak aku chat duluan.

Ke Surabaya sebentar

Pas di Surabaya (nyari kerjaan lagi), iseng aku buka aplikasi salah satu dari sekian kitab. Untuk apa? Cari mangsa? Hell no. Chat masuk aja nggak pernah aku respon. Niatku cuman buat liat, dia ada deket sekitaran sini apa nggak. Soalnya aku lagi di deket tempat kerjanya. Dan nemu profile dia. Langsung aku chat. Tapi responnya seidikit dingin. Hmm Yasudah mungkin lagi sibuk.

Mungkin dia udah punya pacar

Yah. Aku akhirnya mikirnya gini sih. Mungkin dia emang udah punya pacar. Soalnya dari cara dia bales chat dll. Aku berasumsi sepertinya dia udah punya pacar. Emang responnya gimana? Ya kalian bayangin sendiri lah kalo orang udah punya pacar trus dichatin mulu. Hehe. Kurang lebih seperti itu.

Nyoba gombalin dia

Karena aku lebih demen Twitteran (ciee anak Twitter) jadi waktu itu lagi tren ama tweetnya Handoko Tjung yang ini nih.

Trus iseng aku praktekin ngirim chat ke dia kayak gitu. Dan nggak berhasil. Dia nggak paham maksudnya. Yah… #gagalGombal.

Lama-lama aku nggak tahan karena kepikiran terus. Kemudian aku mencoba nggombal dengan cara yang lain. Jadinya aku iseng ngirim ginian lewat DM Instagramnya dia:

Tap to Open

Jadi, kan itu gambarnya manjang vertikal. Kalo di klik, baru keluar gamabr penuhnya, yang mana isinya ada pesan yang baru bisa dibaca kalau dilihat versi full. Kayak gini isinya:

Youre my crush

Blak-blakan banget ya? Lalu apa respon dia?

CryBukan ini sih GIF yang dia kirim.
Ini aku cariin GIF yang pose-nya mirip

OK. Udah gitu aja. What? GIF nangis? Maksudnya apaan anjir. Tanpa diberi caption satu kata pun. Lah noh. Aku kan bingung anjir itu maskudnya apaan.

Dan aku makin gak ngerti. Aku bingung, pake banget. Musti gimana gitu. Terus terang sih aku nggak berani ngomong langsung. Meski hati ini nggak bisa bohong eaa.

Akhirnya aku berasumsi kalau dia udah punya pacar. Kayaknya itu hal yang mungkin. Sedih kan ya. Cuman, belum bisa dipastiin sih. Hanya asumsiku saja.

Ya minimal aku tau dulu lah. Dia udah ada pacarnya atau belom. Soalnya kalau ternyata udah punya, berarti emang saatnya aku mundur teratur. Menerima kenyataan. Melanjtkan hidupku seperti seharusnya.

Kalau ternyata masih belom, aku akan berjuang melakukan pendekatan. Hya! Harus. Tapi nggak langsung dipacarin bleh. Lah? Nunggu apa lagi?

Hmmm. Kalau ternyata dianya juga (mau) sama aku, misalnya loh ya ini. Aku nggak akan langsung macarin dia. Kenapa? Karena aku masih pengangguran. Jadi, intinya aku harus kerja dulu, minimal sebulan lah gitu. Kalo masih nganggur gini, aku rasa aku juga nggak pantes kali deketin siapa aja.

Minimal juga, doi ini juga bisa buat motivasiku cari kerjaan yang bener: Biar bisa makin deketin dia dan pantes (kalo dia juga masih belom ada pacarnya sih)

Cuman pas dia update di IG Story, lagi vacation kemana gitu. Aku suka mikir aneh-aneh: Duh, dia lagi ama siapa? Duh dia ditemenin siapa? Duh itu yang jalan-jalana ma dia pacarnya bukan? Well, aku yang bukan siapa-siapanya dia aja kepikiran macem-macem kek gini. Kesiksa juga sih.

Lalu, selanjutnya gimana?

Yah, aku berusaha bersikap biasa aja sih. Takutnya dia yang nggak nyaman ntar.

WHat Should I Do?

Trus kalau misal dia udah punya pacar? Ya aku doain aja ayng terbaik. Semoga langgeng dan bahagia. Aku mah gampang entaran aja juga bisa bahagia. Seenggaknya tetep jadi temen tanpa harus ada niatan mo rebut atau apa. Dih, aku nggak sejahat itu kali.

Feels

Kalau ternyata masih jomblo juga, tapi dia udah punya gebetan lain. Ya sepenuhnya aku dukung! Sebagai teman yang baik akan kudukung apapun itu yang bisa membuatnya bahagia ya. Lah kok gitu? Yah, ini kebiasaanku dari dulu. Kalo aku punya gebetan, tapi dianya lagi suka ama orang lain, ya yang bisa aku lakuin kan cuman bisa dukung dan biar mereka beneran jadian. Aku bisa apa? Bisa doain lah. Berarti emang bukan jodohku. Kadang kita dipertemukan seseorang emang cuman buat sekedar kenal aja kan ya? Pengalaman banyak ngajarin aku ama hal ginian.

Kalo ternyata Jomblo dan dia nggak punya gebetan lain? Ya, aku akan tetep berusaha deket ama dia entah gimana caranya. kalau dia ngerasa nggak nyaman ama aku, ya artinya dia emang nggak suka. Jadi aku mungkin bisa berhenti nggebet dia. Atau dia ternyata nggak suka ama aku? Ya aku tau diri kok. Maka dari itu aku akan berhenti suka ama dia. Dan tetep jadi teman yang baik tanpa ada rasa untuk memiliki. Emang bisa? Bisa lah. Di pengalamanku sebelumnya udah sering kok aku deket orang tapi jadiannya dia ama yang lain. Kontol emang. Dan aku tetep jadi temen. Setidaknya aku sudah terbiasa.

Kalau ternyata dia juga suka? Mustahil haha. Aku tidak melihat tanda-tanda kalau dia juga suka ke aku. Ya iya wong chat aja nggak pernah. Komunikasi aja nggak pernah. Trus aku naksir dia juga diem-diem. Tapi berharap dia peka? Ngaco amat saya. Yah, kalau ternyata dia mau ama aku ya… Jadiannya nunggu aku dapet kerjaan lagi aja hehe.

Udah ya segini aja curhatannya. Kalau punya perasaan ama orang itu ungkapin! Jangan dipendem ke aku gini.

Summary
Article Name
Perjuangan PDKT ke Gebetan
Description
Jadi emang susah ya, kalau kita serius ingin PDKT, sedangkan kitanya sendiri jatuh cinta diam-diam takut ketahuan ama yang bersangkutan.
Author
Publisher Name
Eirudo
Publisher Logo
Caci Maki Kalian