13 Jan 2019
8,4K

Pengalaman Ke Dokter Spesialis THT di RSI Jemursari Surabaya

Pengalaman Ke Dokter Spesialis THT di RSI Jemursari Surabaya

Hello, lama gak update ya! Sorry banget loh. Karena kesibukan kerja, pas pulangnya udah capek banget. Jadi gak sempet huhu. Nyempetin nulisnya pas Minggu aja. Itupun kalo lagi fit hehe. Cuaca buruk belakangan ini bikin aku gampang sakit.

Nah, ini aku mau share tentang pengalamanku ke dokter spesialis THT di RS Islam Jemursari Surabaya. Loh? Kok sampe ke THT? Ada apa tuh?

Jadi belakangan telingaku terasa gatel banget. Biasa, kalau kerasa gatel aku langsung korek telingaku pake cotton bud untuk ngeluarin kotorannya. Soalnya kalo kotorannya gerak pas telingaku/kepalaku goyang, kerasa geli dan bikin gak nyaman.

Cuman waktu itu, parah banget. Karena telingaku bener-bener buntu dan kotorannya gak bisa di keluarin. Jadi kondisinya semacam tuli sebelah gitu. Sebelah kiri. Dan pendengaranku jadi gak seimbang.

Mendadak Telinga Kiri Buntu Saat Bangun Tidur

2 hari sebelumnya, yang aku inget telingaku aku korek pake cotton bud. Namun di hari Selasa, tanggal 18 pas aku bangun tidur udah kerasa kalau telingaku buntu. AKu coba korek pake cotton bud tapi gak keluar apa-apanya. Bahkan cotton budnya pun bersih. Seakan telingaku beneran bersih gak ada kotorannya.

Rada panik sih. Cuman gimana lagi. Ah, aku biarin aja. Barangkali nanti sembuh sendiri pikirku. Oh iya, hari itu ketepatan sama amblesnya Jalan Gubeng di Surabaya ya. Jalan itu juga biasa aku lewatin kalau pulang kerja. Untungnya hari itu dipaksa Fafa untuk keluyuran jadinya pulangku gak lewat jalan itu hehe. Gak kebayang kalo aku pulang ngelewatin jalan yang ambles.

Aku biarin aja gitu. Ampe beberapa hari. Eh buset masih buntu aja ini telinga. Duh mau Natalan lagi. Hari Natal aku pulang ke Batu. Ah, semoga Puskesmas tetep buka di Hari Senin. Ternyata? Tutup dong. Di kalender tanggalnya cuti bersama sih. Yah... Sia-sia ke Puskesmas diem 2 jam di situ ternyata tutup.

Kenapa ke Puskesmas? Ya biar BPJS-nya berguna dikit hehe. Terakhir aku pake cuman buat periksa mata yang emang pandanganku udah kabur banget. Ternyata udah minus.

Karena Puskesmas tutup, aku pulang. Yasudah aku undur saja. Kayaknya aku coba di Puskesmas Surabaya saja.

Mencoba ke Puskesmas di Surabaya

Saat balik ke Surabaya, aku coba daftar antrian pasien di salah satu Puskesmas di Surabaya. Di hari Kamis tanggal 27 Desember 2018. Jadi gak perlu antri lagi di tempat. Ini nih kerennya Surabaya. Bisa daftar dan dapetin nomor antrian secara online biar cepat.

Namun kekecewaan terjadi. Meski aku daftar duluan, tapi tetep aja kelewatan antrian banyak. Masa 2 rombongan antrian aku belum dipanggil. Ya, meskipun lagi budeg sebelah tapi aku pasang telinga dan namaku emang gak dipanggil. Padahal ini nyuri-nyuri waktu sampe telat berangkat kerja ya. Eh malah molor banget.

Saat diperiksa di puskesmas? Cuman disenterin. Pake senter kecil kayak senter yang biasa dipake warga ngeronda. Dan dokternya bilang:

Gak kenapa-napa ini telinganya. Bersih kok gak ada kotorannya. Jangan sampe kemasukan air ya. Nanti saya kasi obat saja.

Ha? Berarti udah fix budeg dong aku? Agak lemes sih. Kemudian pas antri ambil obat juga. Timbul kekecewaan kedua. Jadi dikasi obat apaan? Yak betul banget. Vitamin C! Dengan dosis 50mg per tablet.

Ya ampun baru tau aku kalo orang budeg obatnya vitamin C. Padahal tiap hari aku selalu konsumsi (ituh minuman vitamin C) dengan kadar vitamin C 1000ml tiap botolnya. Dan aku rajin minum itu setiap hari.

Ya maklum. Namanya puskesmas kan pelayanan murah. Jangan harap langsung sembuh kalo di sini hehe.

Akhirnya buru-buru ke kantor karena udah telat satu jam. Hingga kena marah bosku juga dong karena dikira gak masuk kerja. Hehe udah telat, capek nunggu di Puskesmasnya, gak ada hasil, gaji tetep kepotong dong karena telat masuk lama dan udah keitung gak masuk kerja hari itu wkwkwk. Yasudah. Apes.

Karena aku gak tahan dengan kebudeg-an ini, aku langsung browsing-browsing info Rumah Sakit dengan THT yang gak mahal amat. Soalnya lagi bokek. Kalau Dr Soetomo pasti murah, karena RS milik negara. Cuman gak kebayang antrinya nanti. Dan kata temenku yang perawat juga, bakal seminggu baru diproses karena banyaknya pasien. Whoa.. Ini udah seminggu budeg. Gak mau nambah seminggu lagi aku mah.

Akhirnya aku coba tanya temenku karena dia pernah magang di RS Islam Jemursari. Dia gak tau tarifnya, tapi disuruh coba aja dulu. Jadi jam 4 aku langsung cabut dari kantor pesen ojek online menuju RSI Jemursari. Jauh sih, dari daerah Banyuurip ke Jemursari di jam pulang kerja yang macet. Dan untung nyampe belum maghrib. Takutnya dokternya udah gak ada.

Aku minta ditemenin Fafa dong waktu itu. Jadi dia langsung ke RS. Dan kebetulan nyampenya barengan. Pas nyampe, waduh. RS-nya gedhe. Masih ketir-ketir aku bayangin biaya yang bakal aku keluarin nanti. Semoga gak mahal. Soalnya bokek, abis pulang kampung juga, pas tanggal tua banget lagi. Dan baru aja bayar kosan. Wkwkwkwk

Karena aku baca-baca review, dan pengalaman orang di blog lain. Biaya mereka ke THT antara 400 hingga 700ribuan. Bahkan temanku di Twitter katanya 1,2 juta untuk ke THT doang. Dengan harap-harap cemas ini semoga gak mahal. Mana nggak pake BPJS kan?

Oh iya, kenapa gak pake BPJS? Gak bisa. Soalnya faskesku masih tetep di kampung halaman. Di Kota Batu. Dan BPJS-ku gak bisa diganti faskes huhu. Jadi gak bisa dipake di Surabaya.

Pergi ke Rumah Sakit Islam Jemursari Surabaya

Pas masuk RS, langsung menuju ke meja pendaftaran. Mendaftar sebagai pasien baru, yang belum pernah berkunjung. Kemudian aku sampaikan kalau aku ingin periksa telinga karena sudah semingguan buntu.

Rumah Sakit Islam Jemursari Surabaya
Photo by Rois Jajeli @ news。detik。com

Setelah pendaftaran diproses, langsung disuruh naik ke lantai 2, untuk diserahkan ke kasir. Untuk membayar biaya pendaftaran pasien. Berapa tuh? Nanti ya aku kasih tau di akhir postingan ini.

Setelah membayar, langsung nunggu ke depan ruangan THT. Gak ada yang antri di situ, jadi aku langsung dipersilahkan masuk.

Setelah aku jelasin kalau telingaku buntu semingguan, dokter mulai memeriksaku. Menggunakan alat semacam teropong mini yang ada lampu senternya. Dimasukkan ke telinga sambil diintip itu dalemnya. Ternyata, banyak kotorannya numpuk!

Walah, perasaan aku rajin bersihin telinga pake cotton bud. Ternyata penumpukan kotoran itu yang bikin telingaku buntu. Dan harus dibersihkan/dikeluarkan.

Padahal di Puskesmas tadi paginya, dibilang gak ada kotorannya wkwkwk.

Kemudian dokternya mengambil suntikan namun ujungnya bukan jarum, menggunakan pipa kecil. Diisi dengan air hangat dan disemprotkan ke dalam telingaku agak kenceng. Biar kotorannya hancur dan lunak kena air hangatnya. Disemprotkan beberapa kali dengan kencang. Aku khawatir gendang telingaku pecah kesemprot air wkwk. Namun jika dokter melakukan itu, artinya aman-aman aja. Tentu aku percaya ama dokternya.

Jadi dilakukan bertahap. Disemprotin beberapa kali, kemudian telingaku dimiringin dan kotorannya keluar. Kata Fafa yang lagi liat, keluar gedhe-gedhe dan item-item. Dan jumlahnya buanyak banget. Karena proses penyemprotan dan pengeluaran kotoran ini dilakukan berkali-kali dan masih saja keluar lagi kotorannya. Diulang terus hingga beneran bersih.

Untuk memastikan beneran sudah bersih atau belum, dokternya mengintip dalam telingaku lagi menggunakan alat yang tadi. Setelah kotorannya keluar di semprotan ketiga tuh, telingaku langsung bisa denger lagi! Berarti penumpukan kotorannya udah kebangetan tuh.

Kemudian telinga kananku diperiksa juga. Banyak kotorannya juga. Disemprotin kenceng. Kerasa sakit. Soalnya kan gak buntu kalo yang kanan. Jadi sakit kalo disemprot. Gak kayak yang kiri. Kemudian kotorannya juga dikeluarkan banyak banget.

Setelah semua kotoran udah keluar, telingaku terasa lega banget. Selega-leganya. Aku bisa denger lagi. Dan suara yang aku denger jadi lebih kenceng (banget).

Begitu kelar, dokternya bilang kalau gak boleh dikorekin pake cotton bud. Soalnya makin ngedorong kotorannya ke dalam dan menumpuk. Mending dibiarin. Kalaupun kerasa geli itu karena kotorannya tergerak dan nanti bisa keluar sendiri.

Lagipula itu bukan kotoran kok sebenernya. Sengaja diproduksi telinga untuk melindungi lubang telinga dari benda asing yang mungkin saja masuk. Seperti debu, atau bahkan serangga kecil.

Seletah selesai, jangan lupa terima kasih ama dokternya dong. Dan menuju kasir untuk melakukan pembayaran tindakan ini. Sekalian aku bikin kartu member biar nanti sewaktu-waktu kalau ke sini lagi gak perlu daftar lagi. Cukup bawa kartu aja.

Jadi total berapa nih? Dari pendaftaran, biaya tindakan, dan biaya pembuatan kartu member, totalnya cuman Rp 295.000,- Gak sampai bulet 300ribu. Lumayan lah. Masih relatif wajar dan murah. Kenapa? di spesialis THT lain bisa ampe ratusan ribu banget. Dan inget kata temen Twitterku yang ngeluarin biaya 1,2juta untuk ke THT.

Lagipula kesehatan kan mahal harganya. Lagi bokek ngeluarin 300ribu untuk bersihin telinga buatku gak masalah sih. Meskipun lagi bokek, duit bisa dicari lagi hehe. Yang penting aku udah gak budeg lagi.

Pulangnya, mampir ke Royal Plaza dulu. Soalnya hujan. Beli Mc Flurry dulu hehe. Dan suara-suara yang aku denger pada kenceng banget wkwkwk dan gak imbang. Karena yang sebelah kiri udah semingguan budeg jadinya pas dibersihin berasa lebih kenceng dari yang kanan. Namun nanti juga udah normal lagi.

Nah itu tadi pengalamanku ke dokter spesialis THT di Rumah Sakit Islam Jemursari. Pelayanannya gimana? Bagus. RS-nya juga gedhe bersih. Cuman parkir motornya di belakang gedung mungkin yang awal ke sini pasti bingung.

Masih keinget dokter yang di Puskesmas bilang gak boleh kemasukan air, lah di RS ini bersihinnya malah disemprotin air banget wkwkwk.

Udah segini aja ya ceritanya. Kalau mau tanya-tanya pelayanan, tarif dan lain-lain, maaf aku gak bisa jawab. Kan aku bukan dokternya. Aku cuman berbagi cerita aja. Mending langsung aja datang ke tempatnya.

Bakal ke RS ini lagi gak kalau misal di kemudian hari butuh bantuan kesehatan? Iya dong. Kan udah bikin kartu member. Sekalian aja. Percuman dong member cardnya nanti kalau aku gak kesitu lagi.

Tambahan

Sorry ya guys gak ada fotonya. Pasti bosen banget ya baca postingan ini tapi gak ada foto-fotonya wkwkwk. Soalnya pas dateng aku buru-buru masuk RS dan gak kepikiran buat foto-foto ama sekali :") Dan foto diatas comot di Google sih (credit tertera). Lagipula belum tanya di RS sana ambil foto boleh ato enggak :> Tapi pas proses pembersihan telinga kata dokternya gak boleh foto-foot sih.

Summary
Pengalaman Ke Dokter Spesialis THT di RSI Jemursari Surabaya
Article Name
Pengalaman Ke Dokter Spesialis THT di RSI Jemursari Surabaya
Description
Berikut ini pengalamanku ke dokter spesialis THT di Rumah Sakit Islam Jemursari karena telingaku buntu, udah budeg selama seminggu.
Author
Publisher Name
Eirudo
Publisher Logo
Caci Maki Kalian
Site of the Year - Indonesia Website Awards (IWA) 2018
Download