20 Feb 2016
1290

Keluargaku Korban Penipuan Dimas Kanjeng Taat Pribadi

Keluargaku Jadi Korban Dimas Kanjeng Taat Pribadi Probolinggo

Tau Mas Kanjeng Taat Pribadi Probolinggo? Itu tuh, yang di YouTube katanya bisa ngeluarin duit banyak. Yep, Fuck banget kan ya, keluargaku jadi korban soalnya. Serius, ini nggak main-main. Akhirnya aku juga yang stress. Awal mulanya gimana?

Dimas Kanjeng Taat Pribadi ProbolinggoDimas Kanjeng Taat Pribadi

Budheku, yang dulu rumahnya di Banjarbaru, Kalimantan Selatan. Sakit-sakitan. karena susah banget kalo disuruh makan. Sering ke rumah sakit. Akhirnya sampe kurus banget. Padahal dulu gemuk. Akhirnya dibawa ke rumah Budheku yang satu lagi di Nganjuk. Budheku abis sakit keras. Tapi kok mondar mandir Jawa-Kalimantan mulu. Dulu udah aku pesenin, mending tinggal dirumahku aja. Nggak usah kemana-mana. Meski tempatnya sempit banget, yang penting bisa buat berteduh dan nggak ngrepotin keluarga yang lain. Makan seadanya. Yang penting sehat walafiat. Kan enak?

Cuman akhirnya Budheku tinggal di Nganjuk, ikut Budheku yang satunya lagi. Dari sinilah semuanya dimulai.

Yang namanya orang butuh duit, apalagi keluarga sendiri. Ya pasti dikasih ya. Jadi sering banget Budheku pinjem duit, cuman tentu orangtuaku nggak pernah nanya mau dipake apaan. Kan nggak sopan. Apalagi Budheku abis sakit keras dan udah nggak jualan di warung lagi (dulu di KalSel situ emang punya warung kecil dirumahnya).

Cuman lambat laun makin sering pinjem. Yang lama belum dibalikin udah pinjem lagi. Buat apa aja? Awalnya orangtuaku mikir cuman buat sehari-hari. namanya juga orang udah tua, nggak bisa kerja. Ya mau ngapain lagi coba?

Tiba-tiba ada kabar. Katanya Budheku ikut semacam pengajian. Katanya sih masuk TV segala. Nah cuman harus setor duit. WTF! Pengajian darimana yang harus nyetor duit?? Nggak ada ceritanya pengajian trus nyetorin duit. Pake wajib lagi. Cuman sih kata Budheku, nanti dikasih warisan. Semacam perhiasan dan uang. Dan yang lebih nggak masuk akal, katanya udah disetujui Presiden, udah ditandatangani gitu di TV. KATANYA SIH… Cuman aku nggak pernah liat di TV ada semacam pengajian kayak gitu.

Cuman aku nggak ambil pusing. Yaudah deh biarin. Katanya juga ada di YouTube. Aku sih meng-iyain aja. Meski belum melihat sendiri penamakan dari pengajian berbayar tersebut.

Semenjak saat itu, Budheku sering menjanjikan bakal ngirim duit “Bulan depan udah dapet kok uangnya, nanti kamu aku beliin ini itu”. Begitu terus janjinya. “Minggu depan udah dapet duitnya”. Terus-terusan bilang begitu sampe berbulan-bulan. Selalu menjanjikan dan bilang “Bulan depan uangnya udah cair. Doain aja ya cepet dapet”.

Aku semakin curiga. Ini pengajian macam apa? Kok ngejanjiin duit? Tapi udah berbulan-bulan Budheku cuman bilang “katanya” dan “katanya” tapi nyatanya nggak dikasih duit juga. Ampe berbulan-bulan. Karena penasaran, aku coba tegasin ke ibuku

  • Budhe ikut pengajian apaan sih. Nggak masuk akal. Kok setor duit mulu. mana ada ceritanya pengajian harus bayar, apalagi ampe duit banyak gitu. Trus mau dikasih duit katanya. Emangnya uangnya siapa? Nggak masuk akal
  • Udah biarin aja, kalo dia emang perlu duit yang kita bantu ngutangin. Meski kita sendiri malah nggak punya duit. Kalo kita nanya-nanya ntar malah tersinggung orangnya. Ya kita doain aja semoga Budhe beneran diapet duitnya

Aku semakin stress. Soalnya ini keluargaku sendiri nggak punya uang dan banyak hutang. Trus ini yang dikirim ke Budheku soalnya juga hasil minjem ke tetangga. Jumlahnya udah jutaan. Aku coba maksa ibuku lagi: “Ini nggak beres. Aku udah yakin banget ini pengajian nggak bener. Coba tanyain nama pengajiannya apaan. Biar aku cari tahu infonya. jelas ini nggak bener”

“Iya, nanti tak tanyain nama pengajiannya apaan” ini jawaban ibuku di akhir tahun 2015.

Februari 2016. Dimana aku ngontrak bareng Boss ku. Aku dikabarin Budheku katanya pulang ke Batu, dan tinggal dirumahku. Ya aku iseng sih nelpon ke rumah. Tapi ibuku nggak ada, pergi arisan katanya. jadi yang ngangkat telponnya adikku. Aku tanya apakah Budhe ada disitu, katanya ada. Jadinya aku ngobrol di telpon sama Budheku tadi.

  • Ibuk mana Budhe?
  • Ibukmu arisan. Ini aku lagi nonton TV ada adikmu juga. Disitu gimana?
  • Di Surabaya aku juga kelibat utang banyak nih Budhe. Rencananya aku mau beli sepeda onthel buat kerja.
  • Wes, tunggu aja, bulan depan Budhe udah dapet uang dari pengajiannya. Nanti kamu tak beliin sepeda.

Selebihnya cuman percakapan basa-basi antar keluarga yang nggak perlu aku caeritakan semua. Lagi lagi dia bilang mau dapet uang dari pengajiannya. Janji yang tetap sama dari tahun kemaren. Hingga sekarang nggak ada buktinya. Dan sudah berbulan-bulan lamanya. Semakin nggak beres.

Seminggu kemudian, baru aku mendapatkan jawabannya. Iya, di akhir Februari 2016, aku baru mendapatkan jawaban dari rasa penasaranku. Aku coba nelpon ibuku.

  • Buk, Budhe dimana?
  • Mboh, wes aku gak ngurusin Budhemu
  • Loh kenapa?
  • Ibuk stress. utang udah jutaan. Kok ya masih mau pinjem duit lagi. Buat duit pengajian lagi. Mana tetangga udah sering kerumah buat nagih. Kalo masing-masing nagih 2 juta, trus ibuk dapet duit darimana? Yaudah aku suruh Budhe aja yang bayar. Malah marah-marah.
  • Udah ditagih?
  • Malah itu, Pakdhemu, suka muterin rekaman pengajiannya sambil nyembah nyembah. Mengagung-agungkan katanya Kanjeng Taat itu orang raja diatas semua raja. Nggak tertaningi. Aku pusing dengernya. Mereka udah kayak kehilangan akal. Sampe dikasih ATM katanya buat ngambil uang. ATM nya ada foto Kanjeng Taat nya. Meski Ibuk orang ndeso, ibuk juga tau, itu bukan ATM, cuman kartu plastik biasa. Budhemu udah bener-bener dibodohi ama pengajian gak jelas itu. Udah gitu masih minta duit lagi buat pengajian. 700ribuan. Lah kita uang darimana emangnya? Kita sendiri aja bisa makan tiap hari udah alhamdulillah.
  • Budhe masih dirumah?
  • Gak tau. Biarin. Dia marah soalnya pas yang nagih utang kesini, Budhemu aku suruh ngadep orangnya langsung. Lah kan dia yang make. Masa kita yang bayar. Udah gitu masih minta lagi. Ditipu orang Kiayi abal-abal kok ya terus aja. Seakrang Budhe ama Pakdhe udah pergi dari rumah. Aku nggak tau dan nggak mau tau. Toh aku nggak ngusir mereka. Mereka sendiri yang pergi. Marah soalnya yang nagih utang dateng mulu. Anak-anaknya juga udah nggak ada yang peduli. Ya gimana mau peduli, mintain duit mulu buat hal-hal gak jelas kayak gitu.
  • nama pengajiannya apa sih? Biar aku cari infonya
  • Ibuk lupa. Ntar tak liatin lagi namanya. Ada kata Taat Taat nya gitu pokoknya. Ada Probolinggonya juga

Kemudian lanjut di Whatsapp. Dan Nama pengajiannya itu: Mas Kanjeng Taat Pribadi Probolinggo. Aku langsung buka browser di HP dan segera Googling nama itu. Dan, astaga… Aku shock di video pertama dari YouTube, yang nongol di Google Search. WTF! Terlebih lagi hasil pencarian dibawahnya.

Dengan memberanikan diri coba liat video di YouTube tadi, sambil jantungku udah kenceng banget. Karena aku tau, ngelihat thumbnails nya aja udah jelas itu nggak bener. Kalo emang pengajiannya udah terkenal, udah diresmikan presiden (katanya), kok kualitas 3GP?? KUALITAS HAPE CHINA MURAHAN! Dan nggak ada video HD nya.

Sekarang kalian bisa nilai sendiri. Kalian masih percaya dengan kualitas 3GP pecah-pecah kek bisul gini??

Aku cuman bisa shock, terpukul banget. Jadi selama ini duit berjuta-juta hasil ngutang ke tetangga, cuman buat dihamburin ama orang nggak jelas ini? Dimana keluargaku sendiri juga kekurangan. FUCK!

Sebagai orang di bidang IT, aku ngerasa malu banget. Bagaimana bisa aku ngebiarin keluargaku kejebak hal ginian. Please dah. Sumpah aku malu banget. Dulu keluargaku kejebak MLM awalnya juga dari keluarga Budhe ku yang di Nganjuk itu. Jadi aku bisa ngambil kesimpulan. Keluargaku yang disana minim informasi dan gampang banget dipengaruhi orang.

Awalnya Budheku merupakan orang yang sangat dihormati, disayang ama keluarga lainnya. Semenjak kejadian ini, jadi nggak ada yang peduli. Nggak ada yang peduli keberadaan Budheku sekarang dimana. Gimana nasibnya, udah makan atau belum, mengingat dia udah tua renta. Dan anak-anaknya juga udah nggak ada yang peduli. Aku masih kepikiran. Tapi ya gimana. Keadaannya pun aku nggak bisa apa-apa.

Sekarang aku yang pusing. Jumlah hutang di tetangga itu udah jutaan. Dimana keluargaku s ndiri nggak punya uang. Gara-gara DImas Kanjeng itu. Soalnya ibuku pengangguran, bapakku juga pengangguran. Mentok cuman jadi pemulung sampah di BNS kalo malem hari. Trus keluargaku dapet uang dari mana buat ngelunasin semua hutang itu? Apa nggak jancuk banget kejadian kayak gini? Apalagi aku juga baru keluar kerja. Pengangguran juga.

Aku baca blog-blog sebelah, ternyata kasusnya juga parah. Hanya saja polisi kayaknya nggak ada yang nggubris atau nggak ada yang nangkep nih orang. Yah gimana mau nangkep, buktinya nggak ada? Ntar kalo kita yang ngelaporin, yang ada kita dituduh balik dianggep pencemaran nama baik. Mau ngelaporin juga susah, orang kita setor duitnya nggak ada bukti transaksi. Soalnya setornya tunai. Langsung dikasih cash gitu aja. Trus yang mau dijadiin bukti setor buat dilaporin apa?

Yaudah deh Dark Ard. Selamat! Selamat berpusing ria mikirin keluarga yang jadi korban penipuan. Sekarang aku pengen ngerasain indahnya usia dewasa malah kena masalah kayak gini. Makasih banget loh ya. takdir Tuhan memang indah. Dari kecil emang nggak pernah diijinin ngerasain bahagia ama sekali.

Yah semoga aja aku cepet bisa kelarin semua masalah ini. Mboh kah. Idup kok gini-gini amat.

Summary
Keluargaku Korban Penipuan Dimas Kanjeng Taat Pribadi
Article Name
Keluargaku Korban Penipuan Dimas Kanjeng Taat Pribadi
Description
Dimas Kanjeng bisa menggandakan uang? Ya, itu cuman akal bulus. Tak disangka, keluargaku sendiri juga salah satu korbannya.
Author
Publisher Name
Eirudo
Publisher Logo
Caci Maki Kalian