19 Nov 2017
258

Ngekost Bareng Para Setan (Based on True Story)

#memetwit: Ngekost Bareng Para Setan

Ini pertama kalinya posting #memetwit di Blog yak. Soalnya bakal puanjaaaaang banget. Meskipun Twitter udah bisa 280 karakter, ya tetep aja sih bisa keriting nih jari kalo ngetik di HP.

Jadi, ini cerita tentang rumah kost yang aku tinggali dulu di Surabaya. Dan lokasinya tentu di tengah kota. Wah, di tengah kota pun hal mistisnya kentel banget. Rada gak nyangka dan gak percaya, tapi inilah kenyataannya.

Akhir Desember 2012 sampai Januari 2013, waktu itu aku sempet kerja di salah satu restoran gedhe di Surabaya. Sekitaran SUTOS. Tau SUTOS kan? Surabaya Town Square. Kalau kalian tinggal di Surabaya udah pasti tau lah ya. DKarena lokasi kerjaku di sekitar situ, jadinya aku kost yang deket situ dong.

Sebenernya awal kerja disitu diajak seseorang di Facebook yang bahkan gak aku kenal. Cuman nekat berangkat karena udah empet banget di rumah. Jadi kost pun nebeng dia. Tapi nggak mungkin nebeng terus-terusan, akhirnya aku cari kost lain. Dan dapetnya deket banget ama SUTOS. Jaraknya dari SUTOS cuman sekitar 200 meteran. Deket banget kan? Nah, kostnya yang mana tuh? Sebelah mana tuh? Demi menjaga privacy nggak perlu aku sebutin ya lokasi persisnya. Sekitar situ lah pokoknya. Masuk gang jadi nggak keliatan dari jalan raya.

Sebenernya udah keliling ama temenku nyari kost murah yang layak untuk ditinggali. Kebanyakan nemunya harga standar tapi gak layak banget. Jadi agak susah juga ya. Jauh pula. Dan akhirnya nemunya disitu, deket banget ama SUTOS.

Dan kesan pertama pas memasuki kost ini? B aja. Karena aku anaknya kan positif thinking, gak pernah mikir aneh-aneh apalagi hal mistis. Karena aku membiasakan diri untuk berpikir logis (dulunya). Sampai beberapa kejadian di kost ini nantinya hehe.

Ada dua kamar yang kosong namun satu kamar atapnya bolong. Dan lantainya rusak parah. Berasa kek gudang. Jadi kalo ujan udah pasti bocor. Kata Ibu kost masih mau dibenerin seminggu lagi. Walah, kita butuh cepet, mau nggak mau nempatin kamar sebelahnya. Sebelahan. Pembatasnya cuman dari kayu triplek doang. Karena butuh banget kost abru dan harus segera pindah, gak pake basa-basi. Langsung ambil saat itu juga. Daripada muter-muter gak dapet. Yah, untuk sementara kan gakpapa. Nanti sambil nyari yang lebih bagusan lagi.

Selain sebelahan ama kamar yang rusak, kamarku juga sebelahan sama kamar Ibu kost sih. Cumaan kamar Ibu kost itu di depan. Kamar rusak yang tadi di belakang. Nah, kamarku di tengah.

Suara cewek-cewek ketawa

Jadi aku ngekost berdua ama temen SMK-ku. Namanya Tiyok. Karena dia aku ajak kerja di tempatku juga. Cuman hanya bertahan seminggu. Kemudian dia nggak lanjut. Nah, hal aneh tapi begonya nggak aku sadari, adalah sikap dia yang mulai aneh. Tapi aku nggak sadar. Goblok kan ya.

Aku ingat dia sering cerita di rumahnya, kerap kali diganggu jin di rumhnya sendiri karena belakang rumahnya itu udah kawasan lahan kosong, dan ada bekas gedung bioskop yang angker di Kota Wisata Batu. Sekarang gedungnya udah disulap jadi rumah makan sih, meski aura horrornya masih kerasa ampe sekarang.

Nah, lanjut cerita di kost. Pas aku pulang kerja, dia buru-buru ngasih tau aku kayak gini:

  • Dik, tadi di kamar sebelah, siang-siang pas aku tidur. Kayak ada suara cewek-cewek lagi bercanda ketawa-ketawa gitu. Persis kayak suara si Ima atau si Diah yang lagi bercandaan pas di sekolah. Kenceng banget.
  • Hahaha… Ada-ada aja. Ya anak sebelah kali.
  • Serius dik. Kan nggak ada orang. Di sebelah juga kamar kosong. Pintunya aja nggak ada.
  • Haha ya terus mau diapain? Yaudah sih biarin aja. Lagian kamu salah denger paling.

Si Tiyok pun terdiam. Saat itu aku nggak peka banget. Goblok! Iya aku nggak peka. Kalo aku inget lagi, waktu itu dia ceritanya sambil ketakutan banget kayaknya. Mukanya ekstra serius. padahal nih ya, dia ini anak yang paling humoris di sekolah. Selalu bercanda dan konyol banget. Dan bodonya aku kok gak peka ama ekspresi mukanya yang serius waktu itu.

Kalian tau kenapa aku nggak peka? Soalnya saat itu aku sama sekali nggak mikirin yang namanya: Hantu. Aku nggak ada kepikiran sama sekali soal makhluk gaib atau makhluk halus. Karena aku tipe orang yang berpikir logis. Jadi waktu itu ya aku kira dia salah denger atau emang tetangga yang lagi bercanda tapi dia dengernya seolah-olah dari kamar sebelah.

Oh iya,kalau mau keluar/masuk kost, otomatis harus ngelewatin kamar sebelah yang rusak itu. Soalnya lewat pintu belakang. Ke kamar mandi pun juga. Dan kamar sebelah yang rusak parah itu nggaka da pintunya. Otomatis dalemnya keliatan banget rusak parah. Dan anehnya, selalu keliatan gelap meskipun siang hari. Cuman awal-awal aku belum merasa ada keanehan sama sekali. Ya emang nggak peka sih.

Dan Ibu kost ini tiap sore selalu nyalain Menyan. Si Tiyok pernah ngasih tau ke aku Dik, tuh Ibu kost nyalain menyan

Waktu itu, aku masih polos. Jadi aku sama sekali nggak paham, nggak ngerti fungsi menyan itu sebenernya buat apa. Jadi pas Tiyok bialng gitu, aku cuek aja. Cuman senyum sama ketawa dikit. Soalnya aku nggak pernah tau kalo menyan itu makanan makhluk halus. Makanya waktu itu aku belom kepikiran ke arah sana.

Sosok misterius tiap ke kamar mandi malem-malem

Pas mau mandi, di dapur, itu ada benda-benda aneh. Ada Kendi tua, dan ada Cermin tua juga. Yang udah usang. Pas aku mau ke kamar mandi, selalu kepancing buat kepo pengen banget ngeliatin cermin itu terus.

Dan ini nih, hal paling aneh, dan aku paling bego gak nyadar juga hingga hari ke-26. Tiap malem kan aku ke kamar mandi. Biasa abis begadang nonton film di laptop ama main game. Kan tidurku larut malam. Nah, aku ini tipe orang yang nggak bisa tidur kalo nggak pipis atau BAB dulu. Jadi jam 1 malam pun aku ke kamar mandi.

SETIAP KALI AKU KE KAMAR MANDI, selalu aku lihat ada langkah kaki, kemudian berhenti di depan pintu. Iya, berdiri diem gitu. Tau dari mana? Kan bawah pintu ada celahnya tuh. Jadi keliatan lah bayangannya ada orang dateng apalagi berhenti + berdiri depan pintu kamar mandi.

Nah ini yang aku bialng goblok tadi. Kenapa? Setiap malem selalu terjadi. Setiap malem aku pasti ke kamar mandi, BAB, ataupun pipis, dan setiap malem pula, aku lihat bayangan orang itu menghampiri pintu kamar mandi trus berhenti, berdiri di situ. Pas aku buka pintunya? Nggak ada siapa-siapa. Terus berulang.

Tapi aku nggak peka. Soalnya aku mikirnya tadi, itu adalah temen kost yang lain. Soalnya kamar satu lagi ada anak yang kost juga, dia security di SUTOS. Jadi, aku pikir itu bayangannya dia. Cuman karena kamar mandinya masih aku pake dia nunggu diluar. Kemudian pas aku buka pintu dia kemana? Kok nggak ada? Ya karena kalo aku BAB lama banget hehe mungkin dia balik ke kamar.

TERNYATA BUKAN SEPERTI ITU! Karena kenyataannya, temen kost tadi kan dia kerja jadi security, dan dia itu selalu shift malem. Artinya, kalo malem hari dia nggak ada di kost. Lagipula, kalau dia antri ke kamar mandi, kok gak ketok pintu, atau sekedar nanya: Woy, ada orang di dalem nggak? Cepetan! Kebelet nih!. Nah loh. Dan gobloknya, aku baru menyadari hal ini sekitar hari ke-26. Hampir sebulan selalu kejadian, tapi aku baru nyadar. Kurang goblok gimana aku coba?

Lalu itu bayangan siapa? Nanti… Di bawah ntar aku ceritain dan terungkap itu siapa. Yang jelas sih bukan manusia ๐Ÿ™

Di hari ke-3 kost disitu. Waktu aku pulang kerja, aku kaget. Tiba-tiba aku lihat si Tiyok pake baju koko, pake sarung, dan maksa aku ikut ke mesjid. Ha? Tumben. Ada apa ini? Dia ngotot maksa aku ke mesjid tapi aku nggak mau. Akhirnya dia ke mesjid sendiri. Dana aku heran aja. Ada apa sih? Dia bukan Tiyok yang aku kenal. Sampai maksa aku ke mesjid loh. Ada apa sebenernya? Dan waktu itu dia kayak ketakutan banget sih emang.

Kan dia pas itu udah nggak kerja, jadi di kost terus seharian. Aku tinggal. Aku nggak paham apa yang terjadi ampe dia berubah kayak gitu. Dan dia terus-terusan cerita soal kamar sebelah. Soal suara-suara cewek ketawa bercanda padahal nggak ada orang sama sekali. Aku yang masih berpikiran logis, ya ngomong ke dia. Siang-siang mana ada setan. Aneh-aneh aja.

Suara anak kecil di kamar Ibu kost

Agak curiga sih. Ibu kost ini, di kamarnya selalu kedengeran suara anak kecil lagi bermain. Setahuku, dia emang punya ponakan balita tapi nggak tinggal di rumah itu. Paling kesitu kalau hari Minggu doang.

Nah, tiap malem aku suka denger suara-suara gak jelas dari kamar Ibu kost. Mulai dari tv yang nyala sendiri, suara anak kecil, sampe suara orang tua yang gak jelas ngomong apaan. Setiap hari!

Yang jelas, itu nggak ada anak kecil. Cuman Minggu doang ponakannya yang balita main kesitu. Hari biasa mah nggak ada. Ibu kost sendirian. Tapi di dalem kamarnya selalu rame kedengerannya.

Selalu banjir tiap gerimis

Ini hal paling gak masuk akal menurutku. Tapi bener-bener aku alamin sendiri. Setiap hujan, meskipun cuman gerimis. Kamarku selalu banjir. Hingga separo. Jadi kamarku cuman separo. Udah sempit banget, tinggal separo lagi anying. Dan banjirnya ini berasal dari kamar sebelah. Bahkan gerimis yang gak berarti sekalipun. Selalu banjir kamarku tuh. Dan kamar sebelah penyebabnya. Kan batas kamarku cuman pake triplek aja ama kamar sebelah. Air bisa masuk lah lewat celah dari bawah.

Dan kebetulan musim hujan, jadi sering banjir. Padahal kamarku tuh nggak bocor loh, kamar sebelah ayng bocor. Anehnya kok banjirnya ke kita. Dan selalu kayak gitu.

Dan lagi-lagi ternyata juga bukan karena bocor biasa. Penyebabnya pun bukan karena hujan, apalagi manusia. Nanti di akhir cerita kebuka semua.

Temen yang Indigo dateng

Hingga minggu ke-3 akhirnya disamperin temenku. Aku ajak ke kost dulu soalnya kita rencana mau main ke Taman Bungkul. Biasanya emang main ke rumahku yang di Batu sih. Soalnya aku nggak ngabarin dia kalo aku di Surabaya. Begitu tau, akhirnya disamperin. Kebetulan dia anak Indigo. Pas ngelewatin kamar sebelah yang rusak itu, dia menatap ke dalam kamar terus. Kan gelap. Kemudian pas masuk kamarku, dia nanya:

  • Ikky-chan, itu cewek yang kost di kamar sebelah siapa?
  • Hah? Cewek siapa? Nggak ada lah. Orang itu kamar kosong kok.
  • Di kamar sebelah…
  • Haha siapa sih? Orang kamar sebelah juga rusak. Mana ada yang kost.

Dia diem. Nggak nanya lagi. Cuman aku inget wajahnya juga ngeliatin seluruh kamarku, trus mendongak keatas. Trus diem.

Nah, aku, dia si anak Indigo tadi, sama temennya, ke Taman Bungkul bareng. Dan si Tiyok nggak ikut. Dia mau main game aja katanya di laptop. Yaudah, aku bertiga ke Taman Bungkul akhirnya. Jalan kaki aja. Kan SUTOS ke Taman Bungkul ya lumayan jaraknya. Kalo malem-malem kan nggak begitu jauh kerasanya.

Barulah. Di Taman Bungkul sini, beli Juice langganan, dan dia baru buka suara soal kost yang aku tempatin.

  • Ikky-chan, kost kamu tadi ada penunggunya.
  • Hah? Serius?
  • Ya di kamar sebelah tadi. Kan tadi aku nanya, yang kost di kamar sebelah situ siapa. Soalnya ada cewek, 2. Matanya merah sama rambutnya panjang banget.
  • Hah? Masa sih.Pantesan si Tiyok rada aneh belakangan ini. Dia sering cerita kalo pas siang-siang dia sendirian di rumah itu, suka ada suara cewek-cewek ketawa di kamar sebelah. Pantesan juga belakangan ini kok dia keliatan takut banget.
  • Iya, trus di belakang, di dapur. Tadi aku lihat ada cermin ya. Di dalemnya ada orang laki-laki.

Seketika aku keinget soal tiap malem yang selalu diikutin seseorang pas ke kamar mandi.

  • Oh iya Go-kun, tiap malem kalau aku ke kamar mandi, selalu ada yang ngikutin. Bayangannya keliatan dari celah bawah pintu. Berdiri disitu. Tapi pas aku buka pintunya,nggak ada siapa-siapa. Aku pikir itu temen kost yang lain.
  • Emang temen kost yang lain kerja dimana?

Gara-gara ini aku baru peka. Gara-gara ini pula aku langsung sadar kalo itu bukan temen kost-ku.

  • ASTAGAAA… Bener juga. Kalo malem kan temen kost-ku kerja. Jadi itu nggak mungkin dia. Nggak mungkin juga si Tiyok.
  • Iya, itu yang nungguin kamu di kamar mandi tiap malem ya orang laki-laki yang ada di dalem cermin. Kamu ngerasa aneh gak sama cerminnya?
  • Ya, tiap lewat berasa pengen nengok ngeliatin gitu. Tapi kok aku takut ya liatnya.
  • Iya, itu dia yang bikin kamu pengen nengkok ke cermin.

Seketika aku merinding dong. Di Taman Bungkul yang rame banget gitu (pas malem Minggu soalnya). Aku justru kepikiran ama nasibku. Aku tinggal di rumah yang angker banget. Bersama jin-jin yang suka ganggu.

  • Mereka jahat gak sih Go-kun?

Kenapa aku nanya gini? Soalnya pas sering jalan bareng ama dia, suka dikasih tunjuk kalau ada sesuatu yang lewat. Trus aku suka iseng nanya. Dia baik gak sih? Kebanyakan yang kebetulan lewat sih baik katanya.

  • Ng… Gimana ya… Yang di sebelah kamar kamu itu sedikit jahat soalnya. Dan Powernya paling gedhe diantara semuanya yang ada di rumah itu. Yang paling menguasai
  • Oh iya Go-kun. Tiap hari kamarku kebanjiran. Aneh. Padahal yang bocor itu kamar sebelah. Dan airnya pun dari kamar sebelah. Padahal cuman gerimis. Masa banjirnya ampe separah itu.
  • Iya Ikky-chan. Itu banjirnya disengaja ama mbak-mbak di kamar sebelah. Sengaja mau ganggu kamu. Soalnya tadi emang keliatan banget kalo dia usil. Pas aku dateng tadi dia juga mau ngisengin aku. Makanya tadi di kost kamu aku diem aja.

Mampus! Bener-bener kenyataan buruk ya. Aku bingung juga Di saat aku denger penjelasan macem gini, si Tiyok tiba-tiba sms:

  • Dik? Masih lama gak? Cepetan pulang.
  • Iya aku abis ini pulang.

Jeng jeeeng!!! Ada apakah gerangan? Kok Tiyok nyuruh aku cepetan pulang. Dan reflek aku mikir kalo dia lagi dalam bahaya. Gimana enggak? Itu rumah kost isinya setan semua. Apalagi dia sendirian di rumah. Oh iya aku baru inget. Ibu kost lagi keluar seharian ke rumah sodaranya. Yang artinyta, si Tiyok bener-bener sendirian seorang diri di dalem rumah itu.

Aku langsung bilang ke temen-temenku ngajak pulang. Soalnya aku juga khawatir takut ada apa-apa ama Tiyok. Kalo aku jadi Tiyok mah, udah buru-buru keluar dari situ. Mending nongkrong di pinggir jalan raya yang rame banyak mobil lewat.

Sampai di kost, aku berasa ngeri tiap lewat depan kamar sebelah hehe. Anying dah. Nih kamar setan napa nggak ada pintunya sih, jadi otomatis mata kita ngelihat isi kamar tiap lewat. Dan di kamarku, Tiyok masih main laptop. Nggak ada pa-apa sepertinya. Kemudian temen-temenku pulang. Dan si Tiyok barulah cerita tadi ada apaan.

  • Dik, tadi kan Ibu Kost belum pulang. Lampu rumah belum pada dinyalain. Gelap banget. Nah, ada orang lewat depan kamar kita Dik. Kakinya diseret-seret di lantai.Jalan pelan. Aku gak berani buka pintu. Kan nggak ada siapa-siapa. Dan suaranya dia masuk ke kamar Ibu kost. Dan Ibu kost baru pulang sejam kemudian. Nah, yang lewat depan kamar kita tadi apa? Makanya tadi aku sms nyuruh kamu cepet balik. Aku takut banget. Begitu Ibu kost balik lampu langsung dinyalain semua. Sedikit lega aku.

Oh my Gosh! Asli ini rumah gak beres. Lagian si Tiyok napa sih nggak mau diajak ke Taman Bungkul malah di rumah itu sendirian. Apalagi Ibu kost belum pulang kan tadinya. Nggak ada yang nyalain menyan. Bisa jadi gara-gara itu setannya pada ngamuk jadi ngehantuin si Tiyok.

Si Tiyok didorong hingga jatuh! Padahal gak ada yang dorong

Ini yang paling parah. Soalnya udah nyerang fisik. bayangin aja, si Tiyok di dorong hingga jatuh. Dan aku ngeliat sendiri. Itu dia jatuhnya nggak wajar. Bener-bener didorong!

Jadi aku main laptop. Si Tiyok mau ke kamar mandi, mau lewat lah ya. Tiba-tiba dia terjatuh dan nimpa laptopku! untung sih nggak rusak. Pas dia jatuh aku juga reflek teriak: Yok!!!. Dia langsung bangun dan minta maaf soalnya nimpa laptopku ampe LCD nya hampir 180 derajat ini posisinya. Untung nggak patah.

Tapi aku teriak tadi soalnya kaget dan takut dia kenapa-napa. Bukan soal laptop. Dan aku ngeri + bingung. Pasalnya, dia nggak kepleset, berjalan normal. Dan posisi jatuhnya pun nggak wajar. Kemudian dia juga bilang:

Barusan ada yang dorong aku dari belakang

Kurang parah apa coba? Aku sendiri juga lihat. Dia posisi jatuhnya emang lebih mirip seperti orang dirorong dari belakang, bukan kepleset apalagi kesleo kakinya. Wah, parah nih setan cewek di kamar sebelah. Udah mulai main fisik ๐Ÿ™ Bener kata Go-kun, jin di kamar sebelah Powernya paling dominan. Paling gedhe dan rada bahaya.

Si Tiyok pulang duluan

Si Tiyok udah nggak kuat. Akhirnya dia pulang duluan. Ya gimana mau kuat kalau dia diganggu terus ama jin di rumah itu? Akhirnya aku anter ke terminal Purabaya / Bungurasih. Dan kini aku tinggal di kost itu, di kamar itu. Sendirian. Mampus!

Jadi tiap malem aku nggak bisa tidur dong. Hello, gimana bisa tidur di tempat macem gitu? Sendirian? Kok aku nggak langsung pulang aja? Males sih pulang ke rumah. Orang niatnya minggat, masa pulang? Tapi juga udah gak aman di kost itu. Dan kostku masih tinggal semingguan lagi kontraknya.

Nggak pernah banjir lagi

Setelah dikasih tau Go-kun soal penyebab banjir, entah kenapa jadi nggak pernah banjir lagi. Sekalipun ujan deres, kamarku udah nggak kebanjiran. Aneh kan ya. Mungkin setannya nyadar kalo aku tau itu banjir gara-gara dia. Bukan gara-gara hujan.

Ditemenin ama si Indigo tadi

Sendirian di kamar itu? Mana berani. Yang biasanya aku berpikiran logis, nggak pernah takut ama yang namanya malem hari ataupun gelap. Semenjak saat itu aku langsung jadi penakut. Dana aku minta temenku Indigo tadi buat nemenin aku sampai aku keluar dari Kost.

Akhirnya hari-hari terakhir disitu ditemenin ama dia. Sedikit tenang sih. Ada yang nemenin. Aku kan udah keluar kerja juga. Jadi siangnya keluyuran gak jelas ama dia, ato sekedar nonton film, main game di laptop. Malemnya ke Taman Bungkul.

Seenggaknya aku nggak sendirian di kamar kampret itu.

Dan males banget kan di kamar serem itu malem-malem, jadi kita suka mbolang keliling Surabaya jalan kaki. Muterin Taman Bngkul, lewat Dinoyo, hingga ke Polisi Istimewa. Lanjut ke kost. Rutenya begitu. Dan di sepanjang jalanan adaaa aja kejadian.

Namanya juga ama anak Indigo. Tiap dia ngeliat sesuatu kitanya dikasi tau. Di depan hotel tua, dia bilang banyak penunggunya. Pas di tikungan sebelum Telkom / Wi-Fi Corner di Dinoyo, kan banyak pohon gedhe tuh. Kalau malem kan gelap. Pas kita jalan lewat situ, si dia diem. Gak ngomong sepatah kata pun. Padahal sepanjang jalan kita bercanda ketawa-kewata kek orang gila. Pas abis ngelewatin tikungan situ, dia mulai bicara lagi.

Penasaran dong aku nanya. Kenapa kok diem. Katanya disitu ada gedhe banget jadi dia nggak mau ganggu.

Pas di Perempatan Polisi Istimewa, kan nyebrang tuh. Dibawah lampu gedhe, aku ngerasa kayak nabrak orang. Padahal ya nggak ada siapa-siapa. Lumayan berasa bahuku. Trus aku nanya dia. Aku kok berasa nabrak sesuatu ya. Kata dia sih, emang ada orang disitu (makhluk halus maksdunya) emang berdiri disitu trus aku tabrak.

Anjir, harusnya aku makin tenang ditemenin anak Indigo. Ini malah rasanya kok makin berbaur ama alama mereka. Langsung pulang akhirnya. Di perjalanan, di Jl Darmo yang selatannya Sampoerna itu loh kan ada jembatan penyeberangan. Nah, dia maksa aku. Ngajak lewat situ nyeberangnya. Sampe aku diseret. Sedangkan, aku kayak ngeliat ada orang berbadan gedheee banget lagi duduk di tangga jembatan situ. Karena diseret dan aku nolak, aku sampe nangis loh! (kalian boleh ngetawain aku karena ini). Iya, aku nangis, dipaksai lewat tempat angker trus aku maki dia.

  • Aku tau di tangga tadi ada sesuatu yang lagi duduk. Kamu pasti sengaja kan mau ngajak aku lewat situ? (sambil nangis ngomelnya)
  • Maaf, maaf. Aku tadi cuman mau ngajak kamu berbaur ama mereka kok biar nggak takut terus-terusan. Biar terbiasa.
  • Ya nggak gini caranya! (aku makin nangis)

Dia senyum-senyum aja nying. Nggak tau kita lagi ketakutan apa ya.

Katanya emang gitu sih pas dia cerita, kalo kita ada deket ama anak Indigo, terkadang kita kayak ketularan. Jadi bisa ikut ngerasain, kadang bisa tau keberadaan makhluk lain meski nggak bisa liat. Hal-hal kecil gitulah. Semenjak kejadian itu aku makin peka sih ama ginian. Kampret, beneran nular. Tapi aku bersyukur udah nggak lagi. Gila aja tiap jalan kemana gitu trus aku bisa kerasa ada hantu di sebelahku. Kan gak asik.

Dan, setelah 4 hari nemenin, dia pulang. Padahal kurang 1 hari lagi loh sampai aku keluar dari kostan. Nanggung. Kok gak ditemenin juga pas hari terakhir. Aku kan udah takut banget tuh.

Jadi di hari terakhir, aku nggak bisa tidur. Takut lah mo tidur. Ampe pagi. Paginya langsung berkemas. Soalnya langsung pulang ke Batu.

Meninggalkan kost berhantu

Di hari cabut pun masih belom kelar ternyata. Pas aku habis pamit ibu kost, trus ambil barang-barang. Aku liat ibu kost lagi bercengkerama sama anak kecil. Di ruang tamu. Yang jadi masalah adalah: Nggak ada siapa-siapa lagi disitu. Serius. Tapi Ibu kost kayak lagi momong anak kecil. Mampus! Itu makhluk apa lagi sih… Nggak keliatan di mataku. Jangan-jangan itu suara anak kecil yang tiap malam aku denger suaranya dari dalem kamar Ibu kost? Buru-buru aku cabut keluar dari rumah itu. Menuju terminal, dan pulang! Gak lagi-lagi!

Summary
Article Name
Ngekost Bareng Setan
Description
Jadi, aku gak sengaja dapet kost ini yang gak taunya banyak setannya. Gak cuman ngusilin, bahkan main fisik!
Author
Publisher Name
Eirudo
Publisher Logo
Caci Maki Kalian
  • Tresnosono

    sumpah aku bacanya aja sampai merinding, padahal tiap malem jumat aku nongkrongin nightmare on the air imelda fm buat dengerin kisah2 mistis tapi ga senyeremin ini.

    ibu kostnya kesannya misterius banget sampai2 nyalain menyan segala, aku kalo ketemu yang modelnya kaya gitu jangankan sebulan ga sampai seminggu langsung cabut.

    ditunggu kisah2nya yang lain

  • Thewimanda

    Okay. Jujur ini serem bgt. Alur ceritanya jg bagus dan itu karakter ibu kos bener2 misterius bgt, asli serem… Trus gmn dgn nasib security yg tinggal di kost sana itu? ๐Ÿ˜ข Bang bott trmasuk brani jg. Gw jg bkan pnakut, tp klo udh berhbungan sama sosok misterius yg bermain ilmu gaib mcem ibu kost gtu jg takut..
    really nice story

    • Nasib doi, kayaknya sih aman-aman aja, Soalnya dia dateng dari desa yang polosnya masih gak ketulungan. Jadi nggak bakal ngerasa ato keganggu ama hal ginian (mungkin).

      Soal pemberani, ya dulu emang terkenal pemberani (dulu) lebih percaya ama sains ketimbang ginian.

      Sampe ngalamin sendiri.

      Sekarang mo ke belakng rumah sendirian aja mikir-mikir.
      Emang sih orang nggak bakal percaya kalo belum ngalamin sendiri.
      Kalo udah apes gini ya… Diterima aja :”)

  • Ibu kostnya serem amat. Klo ketemu model gitu, udah pasti bakal cabut dan langsung pindah kosan.

    • Mo pindah kost duit uda nga ada :”)

      Kepaksa bertahan di tempat kek gitu.

      Orangnya janda sih, sengaja miara gituan jadinya