Honest Review The Ordinary Niacinamide 10% + Zinc 1% Indonesia

Nyobain The Ordinary Niacinamide 10% + Zinc 1%

Honest Review The Ordinary Niacinamide 10% + Zinc 1%

Rasa penasaranku terhadap produk ini sudah tidak terbendung. Kunekatkan diri untuk membelinya. Karena kebanyakan orang udah pake, dan bilang kalau emang produknya bagus. Yak, The Ordinary Niacinamide 10% + Zinc 1%

Sedangkan buat aku yang kulit mukanya sensitif dan gampang break-out gini, jadi masih ragu dong. Sebelum beli produknya, tentu aku udah nyari review sana-sini. Dan ternyata... Di review yang ditulis orang juga banyak yang enggak cocok.

Makin bingung kan ya? Banyak yang bilang cocok, dan banyak juga yang bilang enggak. Lalu, mana nih yang bener? Soalnya aku juga takut entar terlanjur beli ternyata enggak cocok juga.

Keinginanku untuk coba soalnya produk ini lumayan hype, dan banyak yang pakai. Bahkan, di dating apps, ada yang ngechat aku cuman buat nyaranin pake produk itu. Mungkin karena dia abis liat fotoku kali ya huehe. Ada fotoku selfie tanpa filter yang keliatan banget permukaan wajahku enggak rata teksturnya.

Dia bilang emang bagus dan aku wajib coba produk itu. Katanya sih, dia dulu wajahnya sama kayak aku, dan sekarang udah mulus. Chatting di dating apps bukannya dapet jodoh malah dapet rekomendasi skincare.

Memantapkan diri

Masih terngiang-ngiang dengan review yang aku baca-baca di blog orang, juga review yang di Female Daily. Produk ini bahkan ratingnya nggak sampe 4 bintang. Karena banyak tulis review di situ, yang katanya mereka gak cocok juga pakainya.

Nah loh! Bingung kan ya? Mau coba atau enggak.

Aku sempetin nih cari reviewnya di YouTube. Malah nemu video cara membedakan produk The Ordinary yang palsu dan asli. Jeng jeeeng!

YouTube video

Video by: Ponny Beaute

Bahkan YouTubers-nya sendiri juga ngaku kalo sebelumnya pernah kecolongan beli produk The Ordinary yang palsu karena penasaran ama seller yang jual dengan harga murah (00:53)

Dari sini aku langsung mikir. Apa jangan-jangan, orang-orang yang kasih review jelek itu karena mereka pake produk yang palsu? Karena agak susah bedain produknya yang asli dan palsu. Siapa tau gitu kan ya mereka gak sadar kalo dapet produk palsunya, akhirnya ngasih review jelek. (Siapa tau...)

Kemudian aku coba cari-cari produknya di Shopee. Untuk baca-baca review dari pembeli. Di antara beberapa produk yang dijual oleh seller yang berbeda. Aku amati mana yang dapet palsu dan mana yang dapet asli.

Ternyata, yang palsu itu lebih murah, dan selisihnya gak jauh-jauh amat. Paling cuman 30-50ribu saja selisihnya. Wew, kalau selisihnya cuman segitu untuk ukuran harga yang dipatok di marketplace, bakal susah banget nih bedain yang asli dan yang palsu.

Karena ketika dapet harga murah, kita gak bisa pastiin itu produk palsu, atau memang dijual dengan harga murah karena lagi ada promo atau sellernya langsung impor sendiri.

Tanya-tanya di Twitter, pasti ada yang pake lah

Sebagai pengguna aktif platform Twitter ciee lah. Kenapa gak aku tanya netijen aja yak? Pasti banyak yang pake juga kok di Twitter. Siapa tau gitu mereka memberikan pencerahan...

Dan beberapa jawaban yang kudapatkan adalah...

Di Geztue cocok nih

Jesha bilang juga cocok
Pantesan glowing amat mukanya

uwu~ Di Mas Den juga cocok nih produknya

Kalo Cestita bilang nggak cocok,
tapi produk peeling-nya yang cocok

Dan beberapa yang lainnya ada yang bilang ngefek, dan ada yang bilang enggak. Bahkan dengan jenis kulit yang sama sekalipun.

Baiklah, ternyata memang semua skincare itu cocok-cocokan. Meskipun memiliki jenis kulit yang sama, hasilnya bisa beda.

Kalau begini caranya, gak punya pilihan lain. Harus aku cobain sendiri biar tau cocok atau enggak.

Nekat beli meski bokek di masa pandemi

Hehe, iya lah. Udah gak tahan buruk rupa gini terus. Soalnya idup kamu bakal jauh lebih mudah kalo kamu ganteng. Jadi, seberusaha apapun diriku bejuang kalau masih jelek gini rasanya bakal tetep susah aja.

Minimal digantengin dulu biar idupnya gak berat-berat amat. (Teori dari mana sih ini?)

Nah, finally, aku beli The Ordinary Niacinamide 10% + Zinc 1% di Shopee. Sellernya bloom318. Sesuai rekomendasi Jesha karena belinya selalu di situ dan dia bilang cocok banget kan produknya. Biar kita gak salah beli produk yang palsu. Jadi produknya di seller terpercaya aja.

Yak, mari kita nantikan produknya datang dan kita lihat, apakah produk The Ordinary ini cocok untukku?

Mari kita coba The Ordinary Niacinamide

Karena sellernya juga berlokasi di Surabaya, jadinya 2 hari kemudian produknya udah nyampe aja. Yah, kalau sama-sama Surabaya sih pengalamanku, besoknya udah nyampe. Namun di tokonya sendiri ada ketentuan dikirim H+1 tiap pesanan, jadi 2 hari kemudian baru nyampe.

Okelah gakpapa. Yang penting nyampe dengan selamat. Lalu, apa yang harus kita lakukan jika paketnya baru nyampe anak-anak? Yak! Unboxing nasi padang!

YouTube video

Udah ya video unboxingnya. Maaf gak jelas banget videonya wkwkwk. Kamarku gelap banget meski udah nyalain lampu. Jadi pake flash videonya malah gak jelas gitu. Mana pake tripod susah banget menghadap ke bawah.

Lagian bego banget sih aku punya lazypod kok gak dipake.

Dan... Ini dia produknya...

Uuu senang sekali produk sudah sampai. Gak sabar dong buat nyobain. Jadinya buru-buru cuci muka, dan coba produknya.

Hasilnya? Luar biasa... Terlihat dalam 1 hari pemakaian saja. Di bawah ini perbandingan sebelum pakai dan sesudah pakai. Cuman 1 hari doang! Tapi hasilnya keliatan banget.

Jadi produknya nyampe tanggal 1 Mei 2020. Langsung aku coba di siang hari itu. Tanggal 2 Mei 2020 (keesokan harinya), langsung aku fotoin itu mukaku buat bandingin bedanya. Itu fotonya tanpa editan atau filter ya, di lokasi yang sama. Di balkon kosan.

Terlihat jelas di situ, kulitku lebih mulus teksturnya dibandingkan dengan hari sebelumnya yang keliatan banget masih kasar.

Namun kalau dilihat lebih teliti, noda bercak-bercak kecil dan gak merata di permukaan kulit wajah nggak seketika hilang. Namun, kulitku agak merah warnanya daripada hari sebelumnya. Sehingga bercak pada kulit lebih tersamar. Kalau untuk noda hitamnya (yang agak luas/lebar), emang terlihat lebih memudar.

Maklum, kulit wajahku tipe sensitif. Jadi kalau warna kulitku jadi agak merah setelah pemakaian produk ini sih wajar aja buatku. Orang disentuh tangan aja juga langsung merah. Iya, mukaku se-sensitif itu. Bayangin pas aku abis cuci muka. Auto-merah semua permukaan wajah. Hanya karena tertekan tangan saat mencuci wajah.

Ok, di hari ke-3 setelah pemakaian, aku sempet keluar jerawat di pipi. Juga di leher ada dua agak gede, merah, perih pula. Kayaknya terpicu keringat tiap kali aku tidur. Karena aku gak tahan pakai kipas angin. Sedangkan kamarku panasnya gak ketulungan. Jadi serba salah.

Kalau gerah/keringetan, terkadang emang gampang keluar jerawat lembek yang merah dan perih (tapi gak ada isinya putih-putih gitu). Jadi cuman meradang aja. Sering banget kayak gitu kalau keringetan.

Di hari ke-5, keluar jerawat di jidat dong. Jerawatnya sama. Merah lembek, dan gak da isinya yang putih-putih. Serta aku kerasa banget kalau komedo di hidung terasa lebih banyak dan numpuk.

Akhirnya di hari ke-8, aku sempetin ke klinik buat bersihin komedo. Dan beneran. Di hidung yang paling banyak. Sekalian aku suntik jerawat buat ngempesin jerawat-jerawat yang meradang merah tadi.

Oh iya, sebelum ke klinik, aku sempetin foto dulu untuk bandingin hasilnya setelah seminggu pemakaian The Ordinary Niacinamide ini.

Better lah ya. Cuman di foto tersebut keliatan lebih terang daripada foto sebelumnya, karena kebetulan pencahayaan di koridor kosanku lebih cerah waktu itu. Tetep, fotonya tanpa editan.

Yah, kita lihat nanti setelah sebulan. Atau setelah abis satu botol. Apakah kondisiku makin membaik ataukah malah memburuk. Nanti akan aku update lagi postingan ini.

Perhatian! Produk ini BUKAN obat jerawat!

Banyak yang salah kaprah kalau mengira produk ini untuk menghilangkan jerawat. No! Produk ini sama sekali enggak claim kalo bisa ngilangin jerawat. Kan dia cuman claim kalo bisa mengurangi blemish alias noda-noda pada wajah.

Dan efek yang dirasakan temen-temen adalah minyak di wajah jadi lebih berkurang. Sehingga muka lebih kerasa seger bebas minyak. Wajah yang enggak terlalu berminyak, juga berpengaruh pada kemunculan jerawat. Soalnya jerawat itu munculnya juga terpicu oleh minyak yang berlebih. Bikin debu nempel di pori-pori yang akhirnya kesumbat, jadi jerawat.

Makanya banyak temen-temen yang pake ini, tapi jerawatnya kok gak sembuh-sembuh. Sempet juga aku lihat review di YouTube yang pakai produk ini sampai sebulanan. Tapi jerawatnya nggak ada perubahan yang lebih baik. Yaiyalah malih, emang bukan obat jerawat produk ini tuh.

Bahkan, di packaging-nya sendiri juga udah dijelasin. Use only as directed on unbroken skin. Dianjurkan untuk mengaplikasikan serum ini ke kulit yang sedang tidak mengalami kerusakan atau luka yang terbuka. Nah, jerawat juga bisa jadi salah satunya tuh. Apalagi kalau masih meradang.

The Ordinary Niacinamide ZInc bukanlah obat jerawatUse only as directed on unbroken skin

Jadi kalo dibilang produk ini bisa ngilangin jerawat mah, enggak. Sama sekali bukan itu fungsinya. Jadi jangan harap kalian yang jerawatan bakal ilang jerawatnya pake produk ini.

Produk ini cocok untuk kalian yang jerawatnya udah sembuh, namun bekasnya masih ada. Nah, bekasnya bisa jadi cepet ilang.

Jadi saranku, buat kamu yang mau coba produk ini. Pastikan jerawatnya sembuh dulu, baru bekasnya ilangin pake The Ordinary Niacinamide.

Jenis kulitku

Oh iya. Jenis kulitku apaan sih? Jenis kulitku mah:

  • Berminyak (parah)
  • Sensitif (gampang merah, gampang alergi, gampang jerawatan)
  • Acne Prone (sering keluar jerawat, beruntusan gak jelas dari mana asalnya)

Ok, sekian. nanti aku update lagi perkembangannya.

Update: 14 Mei 2020 (Pemakaian 2 Minggu)

Karena sempet bruntusan dan jerawatan di tengah pemakaian produk ini (yang artinya butuh facial buat angkat komedonya). Nah berasa gak ngefek gitu. Jadi pas aku komedoan atau bruntusan banyak di wajah, produk ini berasa nggak ada gunanya.

Mungkin karena pori-poriku lagi kesumbat komedo kali ya, jadinya nih serum nggak bisa terserap dengan sempurna. Jadi aku pergi ke klinik dulu untuk angkat nih komedo. Sekalian peeling.

Besok lusanya, aku mulai merasakan perbedaan yang membaik di kulit wajahku. Tetap dalam pemakaian produk ini rutin pagi dan malem sebelum tidur. Hasilnya? Bagus! Mulai terasa kembali.

Kesimpulannya sebaiknya gunakan produk ini dalam keadaan wajah yang beneran bersih. Tanpa terhalang oleh komedo-komedo, terhalang oleh sel kulit mati, atau terhalang oleh minyak di wajah. Nanti malah gak ngefek dan mubadzir!

Hasilnya lebih maksimal setelah maskeran

Nah, dari pemakaian regular sehari-hari (pagi dan malem) mungkin hasilnya enggak terlalu cepet lah ya butuh kesabaran. Namun, aku merasakan mendapatkan hasil yang maksimal tuh setelah pakai masker. Kemudian mengapliaksikan serum ini.

Jadi, aku tuh pakai masker Himalaya Purifying Neem Mask, masker temantul untuk wajah berjerawat dan berminyak parah kayak wajahku. Karena kalau misal lagi jerawatan, jerawat jadi lebih cepet kempes (kecuali jerawat yang mendem jauh di dalem kulit ya), selain itu noda di wajah jadi lebih memudar, serta minyak di wajah beneran keangkat ampe dalem pori-pori. Wajah juga jauh lebih halus setelah 1x pemakaian saja.

Himalaya Purifying Neem Mask masker mantul untuk jerawat dan bekasnyaMasker termantul untuk wajah berjerawat

Beda banget kalo dibandingin pas aku cuci wajah pakai sabun aja. Setelah cuci wajah, aku keringin pakai handuk atau tissue, wajah tuh masih kerasa basah-basah gitu. Namun kalau setelah pakai masker ini, kelar bilas maskernya, muka beneran kering gak ada basah-basahnya ama sekali.

Kan masker ini mengandung scrub, jadi pas bilas kita scrubbing dikit. Noda hitam dan kulit mati ikut keangkat, serta minyak pun ikut keserap hingga jauh ke dalam pori-pori. Makanya setelah pakai masker ini berasa banget wajah tuh enteng, bersih, bahkan gak ada basah-basahnya (namun bukan kering yang jelek di kulit gitu). Wajah tetep lembut dan kenyal.

Aku tarik kesimpulannya. Ketika cuci wajah saja pakai sabun, mungkin minyak dan kotoran masih ada yang tertinggal sedikit atau tersisa di dalam pori-pori. Namun kalau pake masker ini, minyak ampe dalam pori ikut terserap sehingga terasa sekali bedanya dibandingkan cuman cuci wajah pakai sabun..

Dengan begitu, serum The Ordinary Niacinamide + Zinc ini bisa diserap kulit wajah secara maksimal. Sehingga hasilnya lebih maksimal juga. Ini yang setelah aku amati keesokan harinya. Noda hitam lebih cepet memudarnya ketimbang yang pake sehari-hari tanpa maskeran dulu.

Jadi buat kamu yang ingin hasil maksimal, usahakan banget sebelum pakai serum ini, pastikan wajah beneran bersih dari kotoran, debu, dan minyak. Agar serumnya terserap sempurna. Dan jangan panas-panasan di ruangan yang gerah. Nanti kamu keringetan terus serumnya malah kedorong keluar dari pori lagi.

Emang udah bener seharusnya kamu sebelum aplikasikan serum ini, harus pakai Toner/Micellar Water dulu. Biar wajah beneran beneran bersih. Sayangnya aku gak pernah pakai toner selama ini. Punya Micellar Water aja nganggur gak pernah aku pake. Maklum, cowok kan gitu... Males ribet.

Namun demi treatment yang maksimal kayaknya harus mau untuk mulai meribetkan diri pas skincare-an.

Jadi pengen beli Exfoliator-nya The Ordinary

Dari pengalaman di atas, aku jadi kepengen beli juga Exfoliator-nya The Ordinary nih. Yak, salah satu produk The Ordinary juga.

The Ordinary AHA 30% + BHA 2% Peeling Solution. Daripada aku peeling di klinik ye kan, 200ribuan cuman 1x peeling doang. Mending beli exfoliator sendiri peeling di rumah. Harga setara namun bisa berkali-kali. Abisnya aku 2 tahun di klinik belum juga dapet hasil yang memuaskan. Muka masih banyak nodanya. Padahal udah abis duit berapa jutaan tuh kalo ditotal selama ini.

Temen-temen sih nyaranin aku untuk pakai Exfoliator-nya Somethinc atau Avoskin dulu. Karena kandungan AHA-nya enggak sebanyak punya The Ordinary. Karena wajahku kan sensitif. Namun aku udah biasa peeling bahkan roller scar sih di klinik. Kayaknya gakpapa deh pick the Ordinary aja muehehe karena mukaku udah biasa disiksa.

Apalagi aku punya banyak bruntusan/acne prone yang menden di dalem kulit. Jadi kalau sekedar facial aja gak bisa dikeluarin tuh komedonya. Terlalu jauh di dalem. Mungkin kalo peeling bisa kali ya lama-lama buat ngejangkau komedonya. Tapi harganya masih mahal huhu... Dan kebanyakan stoknya lagi kosong di seller-seller nih. Kepending dulu deh belinya.

Summary
Review Date
Reviewed Item
The Ordinary Niacinamide 10% + Zinc 1%
Author Rating
51star1star1star1star1star
Product Name
The Ordinary Niacinamide 10% + Zinc 1%
Price
USD 7
Product Availability
Available in Stock
Caci Maki Kalian
Site of the Year - Indonesia Website Awards (IWA) 2018
Download