Perayaan Bersih Desa Oro-oro Ombo di Tahun 2017

Begini Suasana Bersih Desa Oro-oro Ombo di Tahun 2017

Well, nggak serame tahun sebelumnya. Eh, tahun yang 2015. Karena sebelumnya yang 2016 aku lagi di luar kota hehe jadi nggak tau keadaan Bersih Desanya seperti apa. Cuman untuk tahun ini, nggak semeriah sebelumnya. Dan lebih sepi dari ekspektasiku.

Jadi, seperti biasa. Harus ada perwakilan dari setiap keluarga / dalam satu rumah untuk mengikuti dan ikut serta dalam perayaan ini. Kalau enggak ikut nanti kena denda 😛 Katanya sih.

Jadi, di rumahku siapa yang ikut? Bapak lah. Nggak mungkin aku wkwkwk. Kenapa aku kok nggak mau ikut? Ya karena aku kan anti sosial suka heboh sendiri. Dikhawatirkan aku sendiri nanti yang nggak bisa diem kalau pas di jalan rayanya.

Kalaupun aku ikut, aku sangat ingin menyumbang konsep. Cuman disini tantangannya. Aku yakin 90% ide dan konsep yang aku usulkan nggak mungkin diterima wkwkwk. Kok gitu? Ehem, nggak perlu dibahas kenapa hehe. Jadi, kayaknya, aku nggak ikut aja deh. Hehe. Mending dokumentasi aja. Biar bisa dipajang di Blog gini. Ntar kalau aku ikut, siapa yang mau dokumentasiin? Siapa yang mau ngefotoin? Nah loh.

Dan di hari-H, aku masih tidur dan bermalas-malasan. Oh iya, aku anak yang sangat rajin hingga masih melungker dalem selimut. Bapakku membangunkan aku. “Dik, fotoin bapak pake hapemu”. Dengan mata yang kiyip-kiyip. Aku langsung bangun sambil nyamber HP ku yang ketindihan pas aku tidur. Iya, kalau aku tidur, HP nya aku kelonin. Ampe ketindihan gitu ya. Untung aja sih kagak pecah.

Kemudian langsung kedepan rumah. Ngambil angle yang pas biar bapak fotonya bisa bagus. Cuman pencahayaannya kurang. Maklum, rumahku aja di dalem gang sempit jadi posisi fotonya nggak ada yang enak. Apalagi jam segitu yang masih pagi banget. Jam setengah 7an. Pencahayaannya juga kurang memadai untuk foto.

Sampe bapakku aku suruh pindah-pindah posisi agar fotonya bisa terang. Setelah muter berkali-kali, paling bagus ya tepat di depan rumah. Gakpapa deh nanti bisa diedit dibagusin lagi warnanya. Jepret! Lah, nggak ada ekspresinya. Maklum bapakku kan emang jarang foto. Jadi fotopun kayak foto KTP tanpa ekspresi. Jadinya aku minta buat senyum. Ya, udah pake kostum masa fotonya nggak berekspresi. Pokoknya bapakku harus keliatan ganteng dong.

Nah kan, pas senyum fotonya jadi bagus. Ini baru bapakku… Trus bapakku langsung berangkat. Wet? Pagi amat? Emang mulainya jam berapa sih? Aku aja masih ngantuk mo lanjut tidur. Kebiasaan begadang tiap malem soalnya. Bapakku rombongannya dapet nomor 8 yang artinya masih di uturan belakang. Kalau aku tidur dulu masih sempet lah buat ngefotoin ama dokumentasi.

Nonton Ama Siapa?

Bener juga. Si Jono nggak libur kerjanya. Trus aku nonton ama siapa nih? Tahun 2015 lalu sih aku masih sama Jono nontonnnya. Cuman sekarang nggak ada temennya. Aku coba ke gang rumahku, kok sepi jalannya? Belum berangkat kali ya. Seketika keinget ama tetanggaku. Iya juga, mungkin si Iska juga lagi liat. Aku bareng dia aja kali ya. Sayangnya pas aku samperin ke rumahnya udah tutupan. Nggak ada orang.

Inisiatif aku ke gang masjid yang lurus dengan rumahnya. Kan dia anaknya udah 2 masih pada kecil-kecil, gak mungkin jauh-jauh nontonnya. Pikirku. Tapi pas aku cek di gang situ juga nggak ada. Banyak orang nonton, tapi aku nggak nemuin dia.

Seketika aku pikir mungkin nonton di rumah mbaknya. Deket rumahnya si Jono. Yaudah aku coba kirim pesan di Instagramnya, tapi nggak masuk. Koneksiku kok pas gini? Aku coba ngacir ke gang satu lagi. Nggak ada juga. Koneksiku masih aprah aja. Jadi aku bela-belain pulang ke rumah cuman buat connect Wi-Fi tetangga, buat cek pesan. Ealah. Kuotaku abis. Paket murah Isat juga nggak bisa diaktifin. Jadinya aku tukerin poin Ponta ke Pulsa Tsel, aku aktifin semauLOOP untuk satu hari. Yang penting bisa connect Whatsapp.

Aku coba chat Tante ah, kali aja dia juga liat. Biasanya dia liat di gang rumahnya. Tapi kali ini perayaannya kan nggak lewat rumahnya. Ama tante malah disuruh ke rumahnya. Lah, mondar-mandir nanti aku. Aku nggak kesana. Takut pas bapakku lewat malah nggak bisa rekam lagi. Nah, si Iska bales pesanku nih di Instagram, katanya dia di Mbaknya. Sesuai dugaanku. Aku langsung lari kesana, berbekalkan Power Bank yang udah aku isi penuh.

Pas nyampe rumah mbaknya, nah itu dia. Aku samperin. Dan disini juga sepi. Belum ada yang lewat tuh. Begitu ada ayng lewat, aku mulai dokumentasiin. Dan hingga ada peringatan memori penuh sampe 3x wkwkwk. Awalnya Mortal Kombatku aku hapus, kemudian seluruh musik yang ada di HP. Biar muat buat dokumentasi.

Di awal-awal, terdengar musik yang nggak asing di telingaku. Lah ini Baby Shark. Bagus juga idenya. Cuman… Setelah tau gerakannya… Nggak sesuai ekspektasiku. Adik-adiknya nggak ada yang kompak dan bikin guerakan sendiri. Walah, yaudah gakpapa namanya juga anak-anak. Lah aku ini udah nggak ikutan malah nyinyir aja wkwkwk.

Masih menung bapakku nongol. Nggak muncul juga. Nggak sabar mau fotoin, sampai ikut nyungsep ke rombongannya. Tapi nggak nongol-nongol juga.

Bapakku kok lama banget sih, nggak lewat-lewat. Nunggunya lama. Rencanaku, ketika rombongannya lewat aku mau ikutan nimbrung joget-joget. Tapi ya, pas lewat malah musiknya pas abis dan orang-orangnya istirahat di pinggir jalan. Lah? Gak jadi ngerusak koreo dong akunya wkwkwk. Yasudah aku fotoin bapak dulu Jepret! Sekalian aku selfie juga.

Setelah itu masih banyak lagi rombongannya. Ampe capek sih aku ngerekamnya di pinggir jalan. Mana panas banget lagi. Dan yang bikin bete itu, kalau kalian liat rombongan yang musiknya kenceng, musiknya heboh, namun mereka nggak ada yang goyang. Ya, mungkin mereka capek ya. Bisa dimaklumin. Tapi jadinya, ini karnaval kayak cuman liat orang berombongan jalan aja. Kayak liat orang jalan. Bukan liat karnaval.

Ada sih yang joget, tapi ekspresi mukanya nggak matching ama musiknya. Musiknya semangat, jogetnya semangat, ekspresi mukanya datar. Seakan kayak ngomong “Kenapa aku harus terlibat dengan semua ini?” dengan penuh penyesalah. Waduh mbak… Ini karnaval tujuannya biar kompak dan menghibur loh… Jatohnya nggak menghibur sama sekali kalau gitu. Sorry kalau aku mengkritik kayak gini.

Tapi meski begitu, masih buanyak kok yang bagus. Masih banyak yang jogetnya semangat dengan ekspresi yang semangat pula. Bahkan bapa-bapa ama ibu-ibu yang sandukan, terus menari seirama dengan kompak. Salut! Coba cek di video hampir menit-menit terakhir. Budaya lokal yang perlu kita lestarikan.

Dan ada yang bagus nih, kostum flower. yang gedhe banget kayak reog. Tapi bagus. Tiap tahun rasanya selalu ada. Dan aku gak bayangin itu beratnya seberapa kostumnya. Apa nggak susah ya bawanya? Mana orangnya tinggi-tinggi. Kalau aku yang bawa, udah ngguling duluan mungkin wkwkwk. Aku nyebutnya kostum Rita Repulsa. Lah?

Dan aku minta adik-adiknya Iska buat ngefotoin sama salah satu Rita Repulsa yang ada disini. Aku pinjem tongkatnya. Buat foto doang.

Hanya saja, sangat disayangkan. Terlalu banyak pedagang yang mondar-mandir saat karnaval berlangsung. Maksudku, ketika karnavalnya lewat, mereka ikut nyerobot. Bukannya nunggu jalanan rada sepi dulu. Sangat mengganggu sumpah. Selain mengganggu penonton, juga mengganggu peserta karnaval. Gak masalah jualan. Yang penting jangan lewat disaat peserta karnavalnya lewat juga. Toh jarak tiap rombongan peserta kan lumayan panjang. Pas jalanan kosong gitu, maksudku manfaatin buat lewat mondar-mandir. Bukannya lewat pas pesertanya lewat juga. Sumpah ganggu.

Dan salah satu hal yang nggak seharusnya aku lakukan adalah selfie dengan sapi.

Yak, itu tadi dokumentasinya tahun ini. Bisa dilihat dari videonya. Nggak serame dulu. Atau aku aja yang salah cari spot buat dokumentasi yak? Biasanya yang rame itu di Balai Desa sih.

Summary
Article Name
Bersih Desa Oro-oro Ombo 2017
Description
Seperti yang selalu diadakan setiap tahunnya. Desa oro-oro Ombo selalu mengadakan acara Bersih Desa.
Author
Publisher Name
Eirudo
Publisher Logo
Caci Maki Kalian