22 Jul 2017
224

Waspadai Copet di Terminal Purabaya (Bungurasih)

Hampir Kena Copet di Terminal Purabaya Bungurasih. Pelakunya Emak-Emak!

Iya, aku nyaris kecopetan saat berada di terminal Bungurasih / Purabaya. Kejadiannya waktu itu aku sedang tidur. Dan aku nggak sadar jika memang sudah diincar dari tadinya.

Awalnya kan kemaren aku dianterin Yuza ke terminal. Dan aku udah bingung masa beberapa hari nebeng sana sini mulu di rumah temen. Nah, akhirnya ya aku tidur di terminal. Nggak nebeng nginep lagi. Karena nggak mau ngrepoting temen lebih jauh.

Sampe di terminal kan bingung mau ngapain. Ya, aku ngeLive di Instagram. Viewersnya lumayan. Temen-temen pada ngumpul, jadinya aku nggak ngerasa kesepian. Saat asik ngeLive, tiba-tiba ada bapak-bapak yang deketin aku. Orangnya gemuk, mengenakan polo-shirt merah. Dia senyum, ya aku bales senyum. Namun aku acuh-tak-acuh. Karena aku masih asik ngeLive.

NgeLive belum kelar, eh, ada yang nelpon pake Whatsapp. Kenalan baru. Ya aku angkat, gak taunya dia nelpon sambil curhat hingga sejam. Dan di tengan nelpon, bapak-bapak sebelahku tadi ngajak ngobrol “Mau kemana mas?” Aku jawab “Nggak kemana-mana” sambil senyum dikit, trus lanjut nelpon.

Awalnya aku nggak respect ama nih bapak-bapak, soalnya dia berusaha mengajakku ngobrol disaat aku masih nelpon. Bukannya agak kurang sopan ya? Tapi, yaudah. Akhirnya aku cuekin aja. Kelar nelpon lewat Whatsapp, aku lanjut ngeLive di Instagram lagi. Namun viewersnya nggak sebanyak tadi. Mungkin udah pada tidur kali ya. Udah malem sih, jam 11an.

Aku lihat, bapak-bapak sebelahku tadi udah tidur. Disebelahku, dengan posisi duduk. Suara dengkurannya lumayan keras. Wah, hebat juga bisa tidur dalam posisi seperti itu, maksudku duduk di kursi dengan kepalanya menengadah keatas.

Dan seperti biasanya, aku harus waspada. Ranselku di sebelah dia kan ya, jadinya langsung aku pakein Rain Cover. Jadi kalo aku diluar, sering pakai rain cover di ransel meski nggak hujan. Alasannya? Selain biar ranselku nggak kotor, juga biar aman dari copet. Kan resletingnya ketutup ama mantel. Jadi lebih susah dong bukanya. Harus buka mantelnya dulu yang udah ngepas di ranselnya kayak baju slim-fit. Jadi kalo ada yang ngebuka, bakal kerasa kitanya.

Setelah aku pasangin mantel, talinya aku iket ke kursi. Begitu juga helmnya. Kan aku minjem helm Jono nih, aku bawa ke Surabaya. Jadi jangan sampe ilang. Barang minjem soalnya. Kemudian helmnya aku letakkan diatas ransel, aku tutup pake jaketku. Dengan begitu, kalau mau buka ranselku, harus buka jaket, angkat helem, ngepelas tali baru buka mantel. Cukup rumit. Sebenarnya bisa dibuka tuh mantelnya tanpa lepas ikatan tali yang aku iketin di kursi, cuman susah banget. Soalnya ketarik kan ranselnya. Jadi makin susah dibuka.

Kemudian aku berusaha tidur dengan posisi yang nyaman. HP, dompet aku masukin ransel karena aku pake celana pendek, bakal bahaya nanti kalo HPku keluar dari saku tanpa aku sadar. Licin soalnya. Mending di dalem ransel, aku segel pake rain cover.

Untuk memastikan bener-bener aman, saat tidur aku sambil pegang ikatan tali di ranselku, jadi siapapun yang menyentuh ranselku, aku langsung bisa merasakannya.

Sayangnya, agak susah tidur di tempat seperti itu. Jadi aku berganti-ganti posisi tidur. Dan disinilah kesempatan tuh copet buat beraksi. Karena aku pindah posisi, aku tidur nggak di deket ranselku, aku meletakkan kepalaku di sisi yang berlawanan. Sehingga aku nggak meganing ikatan ranselku lagi. Aku rasa sih cukup aman. Orang aku sendiri buka ikatan ranselku aja kesusahan. Apalagi orang lain yang nggak hafal ama struktur resleting ranselku? Diangkat pun nggak bakal bisa. Kan helm ama ranselnya keiket di kursi.

Tapi, untung aku kebangun. Emak-emak copet yang udah ngincer aku sejak awal, mulai beraksi. Ranselku dipegang-pegang seakan berusaha mencari celah dan mencari tahu bagaimana caranya membuka rain covernya. Seektika aku kaget dan kebangun. Dia langsung mundur kebelakang sambil berusaha mengalihkan perhatianku dengan iseng nanya “Mas mau kemana?”

Aku diam saja. Tapi tatapanku udah dipenuhi kebencian. Pengen aku babak belurin tuh emak-emak. Karena aku jelas tau, dari gerakannya dia tadi sedang berusaha membuka ranselku, namun dia kebingungan karena beneran aku segel rapet. Orang aku sendiri aja kesusahan bukanya. Apalagi orang lain.

Aku perhatikan ikatan ranselku, masih keikat di kursi, dan aku lihat mantelnya juga ketutup rapet. Berarti tuh copet gagal bongkar ranselku. Karena untuk membuka ranselku, ikatan yang aku buat harus dibuka dulu. Aku memang sengaja membuat simpulnya sedemikian rumit.

Untuk memastikan, aku buka ranselku. Semua dompet, HP, PowerBank, Laptop, masih aman. OK, tapi kemudian aku tetap mengawasi ranselku. Disini aku udah mulai murka sih. Siap menghajar siapa saja yang menyentuh ranselku.

Kemudian ada bapak-bapak mendekat, dan mulai nanya ke aku “Mas, cewek tadi itu saudaranya?” Dari sini aku langsung paham ama maksud dari pertanyaannya. Berarti dia juga saksi mata dari aksi copet tersebut. Tetapi dia nggak berani berbuat apa-apa. Cuman merhatiin dari jauh aja. “Bukan kok pak. Aku kesini sendirian” jawabku singkat.

“Tadi, tasnya mas dipegang-pegang ama cewek itu. Pas masnya tidur” Nah kan, bener, tuh emak-emak emang copet. “Ada barang yang ilang nggak mas?”

“Aman kok Pak, semuanya lengkap. Iya, tadi aku tau kok pak kalau dia pegang-pegang tasku.”

“Ati-ati mas, jaga barangnya” kata bapak itu lagi. “Tadi soalnya aku liatin terus, mbaknya pegang-pegang tas masnya terus” kata bapaknya sambil pergi.

Wah wah… Nih copet juga terang-terangan gitu ngejalanin aksinya meski dia sebenarnya tau kalau orang lain juga ada yang liat. Mental klepto banget yak. Untung barangku belum ada yang ilang. Coba tadi kalo dia berusaha buka ranselku gitu, meski belum ambil barang, udah aku babak belurin duluan. Apalagi aku ini anaknya nggak bisa sabar. Kalo ada yang bikin ulah gitu pengennya langsung main hakim sendiri.

Gak lama bapak-bapak berpolo-shirt merah itu nyamperin aku. Dia keliatan buru-buru gitu dari jauh. “Maaf ya mas, aku tinggal tadi”. Lah? Ngapain minta maaf?

“Mbak dibelakangmu itu copet. Kemaren udah ada yang dicopet dia sampe nggak bisa pulang. Ati-ati mas. Tadi aku mau ngasih tau masnya tapi masnya algi nelpon. Jadinya aku ketiduran. Aku dari sana mas tadi soalnya nguantuk. Cuman aku keinget masnya sendirian, kasihan kalo dicopet juga. Jadi aku buru-buru kesini” begitu katanya.

“Nggak apa-apa. Aku udah siapin semua kok. Udah aku tutupin rapet tasku” jawabku lagi.

“Masnya gitu kenapa nggak teriak aja sih? Mending masnya teriak tadi pas dicopet” katanya.

Wat? Aku? Teriak? Mana mungkin. Masa cowok teriak-teriak. “Nggak usah teriak, hampir aja aku tempelengin itu cewek. Aku mah nggak peduli dia cewek ato bukan, kalo dia emang cari masalah, ya gak usah protes kalo aku juga gerak” jawabku sambil perasaanku masih pengen ngamuk.

“Yah, mana bisa lah dilawan sendiri, masnya ini kecil. Badannya udah kalah besar. Ya nggak bakalan bisa.”

Waduh, rasis nih. Semua napa pada mandang aku kecil dan nggak bisa apa-apa sih. Ngeselin tau nggak. Malah bikin bete tau gak. Terus aku harus teriak-teriak manjah kayak banci gitu?

Aku tengok ke belakang. Tuh emak-emak copet lagi nutup mukanya dan ketiduran. Mangapnya lebar banget. Diam-diam aku fotoin. Buat bukti lain kali jika diperlukan. Ini dia orangnya. Emak-emak, tapi copet.

Copet di Terminal Purabaya BungurasihNggak begitu jelas posisiku ngambil fotonya. Yang penting, kalau ketemu dia di Terminal Purabaya, hati-hati aja. Mending ngejauh.

Jadi, ini juga ngubah mindset kita. Nggak semua orang yang kelihatan kayak seorang ibu, emak-emak, atau semacamnya, selalu orang baik. Buktinya ini ada ayng copet. Dan dia membawa tas yang bisa ditutup pake tali gitu. Keliatannya isinya banyak. Cuman aku curiga, itu tas dipake buat nampung barang curian dia. Kayaknya sih memang begitu. Banyak juga berarti korbannya. Tasnya pun juga keliat kalo isinya kayak benda-benda kecil yang numpuk tapi berjumlah banyak. Bisa aku simpulkan kalau isinya itu adalah dompet dan HP para korbannya.

Balik ke bapak baju merah tadi. Kemudian dia cerita kalau udah 3 hari di terminal. Dicopet juga. Sehingga nggak bisa pulang ke Gadang (Malang). Katanya lagi adiknya sakit, dan dia lagi cari kerja di Perak. Balik ke Bungurasihnya jalan kaki ngabisin 3 jam. Dan cerita gak ada uang karena kecopetan.

Seketika aku inget, dulu aku juga pernah jalan kaki dari Tugu Pahlawan ke Royal Plaza. Karena bingung mau kemana lagi. Waktu itu aku awal-awal nyari kerjaan di Surabaya.

Cuman dari cerit bapak ini, aku nggak tau bener ato enggak. Siapa tau juga cuman modus. Aku bener-bener harus waspada. Jadi aku perlu mancing-mancing dia biar setidaknya aku tau dia nggak bohong.

Kemudian aku tanya dia nggak punya HP, jadi nggak bisa menghubungi kerabatnya. Cuman punya adik doang tapi lagi sakit. Dan dia nggak punya siapa-siapa. Sedikit nggak masuk akal sih. Kemudian aku tanya apa dia nggak nyimpen nomor HP siapa gitu, tetangga mungkin. Dia bilang nggak punya.

Ini sedikit konyol. Di jaman serba canggih dan semua orang punya HP, masa sih nggak ada insiatif untuk nyimpen nomor HP kerabat atau tetangga? Aku rasa agak janggal disini.

Kemudian aku tanya di Gadang tinggal dimana. Ngakunya sih ikut Gereja Air Hidup di Gadang sana. Aku tanya apa punya nomor teleponnya. Dia bilang nggak. Lah, ni orang gimana toh. Ke Surabaya cuman modal nekat?

Gak pake lama, aku Googling dong. Dan aku nggak nemu Gereja yang dia maksud. Nggak ada informasi sedikitpun tentang gereja tersebut. Aku jadi curiga. Masa iya sih informasi Gereja minimal fotonya aja nggak ada?

Kemudian dia nanya apakah aku punya uang untuk dia pinjem. Wah, ya aku bilang nggak ada. Karena memang kenyataannya, sisa uangku cuman pas buat transport pulang ke Batu, dan makan 2x. Serius emang tinggal segitu. Kalo aku kasihin ke dia, trus aku dong yang nggak bisa pulang?

Cuman semalem, waktu dia deketin aku, duduk di sebelahku, justru aku dapet firasat nggak enak dari si bapak ini. Bukan copetnya. Lah, kok aneh ya? Karena aku juga sedikit curiga, jadinya aku cuekin aja. Soalnya, ketika aku tanya-tanya identitasnya, dia nggak langsung jawab kayak orang normal. Tapi dia ada jeda mikir dulu. Dari situ aku bisa anggep kalau dia lagi bohong. Mikir jawaban bohong untuk diberikan kepadaku. Karena jedanya tiu nggak wajar. Terlalu lama mikirnya.

Yasudah, kemudian aku ke kamar mandi di Terminal. Mandi, sekalian ganti baju. Kemudian aku duduk di ruang tunggu ampe siang. Kok? Duduk doang? Iyalah. Orang aku udah kebingungan mau kemana lagi. Duit juga udah abis. Memangnya apa yang bisa aku lakukan lagi? Pulang? Nggak. Aku nggak mau pulang sebelum setidaknya ada 1 interview kerjaan.

Copet itu masih disana, cuman sepertinya dia juga baru mandi, dan ganti baju semacam kebaya gitu. Dan dia mulai berdandan. pakai bedak juga. Anjir, dia nggak pergi dari terminal! Dia niat banget ngejalanin profesinya. Padahal lowongan kerjaan untuk emak-emak seperti dia masih banyak loh di Surabaya. Ngapain nyopet coba.

Aku chat Chris, katanya lagi di Mall Cito. Deket banget dong ama terminal. Dan dia bialng mau nyamperin aku setelah nonton. Yasudah, aku tunggu dia aja. Katanya juga mau nyebar lamaran kerja. Sekalian bareng aja kali ya nyebar lamaran.

Karena udah haus banget, aku langsung putuskan ke Alfamart seberang jalan di sebelah Stasiun Waru. Disitu di lantai atas ada temapt duduk dan colokan. Setidaknya aku aman disana sambil charging PowerBank dan HPku.

Tentu sambil nukerin A-Voucher gratisan Fanta. Dari Go-Points nya Go-Jek. Satu akun bisa ambil 3. Kan udah haus banget, laper, dan nggak pegang duit. Jadi cuman itu satu-satunya yang bisa aku lakukan. Nukerin Voucher. Dan beli Sari Roti sebiji. Sengaja ambil rasa coklat biar sugesti mengenyangkan perutnya lebih berasa.

A-Voucher Alfamart Gratis Fanta Orange dari Go-JekBermodalkan A-Voucher dari Go-Jek, minum gratis di Alfamart karena kehabisan duit.

Sambil nunggu Chris dateng, aku buka laptopku. Ngetik postingan Blog ini. Juga sambil browsing lowongan kerja baru di Internet.

Sekitar sejam kemudian. Chris dateng bareng ama Yudha. Dan aku ceritain kejadian semalem ayng aku hampir dicopet ama emak-emak. Dan gak lama, aku dibawa ke rumah mereka, dari rumah Fafa masih lebih jauh lagi. Boncengan bertiga. Untung sih nggak ada Polisi. Ya bukannya mau ngelanggar aturan, tapi ini memang mendesak banget.

Sampai di rumah mereka, aku merasa aman. Nggak perlu takut dicopet lagi. Tapi, gak sadar juga aku kecapekan. Iya, dari kemaren keliling Surabaya mulu sambil bawa ransel yang berat banget. Gimana nggak capek?

Sampai di rumah mereka, aku mandi, dan langsung terkapar di kamar. Aku tidur. Udah nggak kuat capeknya.

Malemnya, Gege baru dateng, aku nyapa Gege bentar, trus tidur lagi. Kecapekan banget sumpah. Besoknya kita baru keliling Surabaya ama Sidoarjo bareng naruh lamaran ke setiap tempat yang infonya udah kita catet.

Buat temen-temen yang ke terminal Bungurasih / Purabaya, hati-hati ya. Apalagi jika kalian terpaksa bermalam disana. Tidur di terminal. Usahakan cari tempt yang rame atau deket security aja. Atau mending nginep di tempat temen deh kalau misal punya temen di Surabaya. Temenku sih banyak, cuman aku lagi ngerasa nggak mau ngerepotin mereka aja.

Summary
Article Name
Waspadai Copet di Terminal Purabaya (Bungurasih)
Description
Hampir saja aku jadi korban copet saat aku tidur di ruang tunggu terminal. Untungnya aku langsung kebangun dan aksi pencopetnya gagal.
Author
Publisher Name
Eirudo
Publisher Logo
Caci Maki Kalian